Pengakuan dan otoritas orang tua: perbedaan dijelaskan

Pengakuan dan otoritas orang tua: perbedaan dijelaskan

Pengakuan dan otoritas orang tua adalah dua istilah yang sering dicampuradukkan. Oleh karena itu, kami menjelaskan apa artinya dan perbedaannya.

Pengakuan

Ibu dari siapa anak itu dilahirkan secara otomatis adalah orang tua sah anak itu. Hal yang sama berlaku untuk pasangan yang menikah atau pasangan terdaftar ibu pada hari kelahiran anak. Keturunan resmi ini kemudian ada “berdasarkan hukum .”Dengan kata lain, Anda tidak perlu melakukan apa-apa.

Cara lain untuk menjadi orang tua yang sah adalah pengakuan. Pengakuan berarti bahwa Anda menganggap sah sebagai orang tua dari seorang anak jika memang demikian tidak menikah atau dalam kemitraan terdaftar dengan ibu. Anda lakukan tidak harus menjadi orang tua biologis untuk melakukan ini. Seorang anak hanya dapat diakui jika anak tersebut masih hidup. Seorang anak hanya dapat memiliki dua orang tua yang sah. Anda hanya dapat mengakui seorang anak yang belum memiliki dua orang tua yang sah.

Kapan Anda bisa mengenali anak Anda?

  • Mengakui seorang anak selama kehamilan

Ini disebut pengakuan janin yang belum lahir dan sebaiknya dilakukan sebelum minggu ke-24 sehingga pengakuan sudah diatur jika terjadi kelahiran prematur. Anda dapat mengakui anak tersebut di kotamadya mana pun di Belanda. Jika ibu (hamil) tidak ikut dengan Anda, dia harus memberikan persetujuan tertulis untuk pengakuan.

  • Pengakuan anak saat deklarasi kelahiran

Anda dapat mengakui anak Anda jika Anda mendaftarkan kelahirannya. Anda melaporkan kelahiran di kotamadya tempat anak tersebut lahir. Jika ibu tidak ikut dengan Anda, dia harus memberikan persetujuan tertulis untuk pengakuan. Ini juga merupakan bentuk pengakuan yang paling umum.

  • Mengenali anak di kemudian hari

Anda juga dapat mengakui seorang anak jika sudah lebih tua atau bahkan orang dewasa. Ini dapat dilakukan di kota mana pun di Belanda. Sejak usia 12 tahun, Anda memerlukan persetujuan tertulis dari anak dan ibu. Setelah 16 tahun, hanya persetujuan anak yang diperlukan.

Dalam semua kasus di atas, pencatat membuat akta pengakuan. Ini gratis. Jika Anda menginginkan salinan akta pengakuan, ada biaya untuk ini. Pemerintah kota dapat memberi tahu Anda tentang hal ini.

Otoritas orang tua

Undang-undang menyatakan bahwa siapa pun yang masih di bawah umur berada di bawah otoritas orang tua. Otoritas orang tua mencakup tugas dan hak orang tua untuk membesarkan dan merawat anak kecil mereka. Ini menyangkut kesejahteraan fisik, keamanan, dan perkembangan anak kecil.

Apakah Anda sudah menikah atau dalam kemitraan terdaftar? Jika demikian, Anda juga secara otomatis mendapatkan otoritas orang tua atas anak Anda selama pengakuan.

Jika pengakuan terjadi di luar perkawinan atau persekutuan terdaftar, Anda belum memiliki otoritas sebagai orang tua dan belum menjadi perwakilan sah anak Anda. Dalam hal ini, hanya ibu yang memiliki kontrol orangtua otomatis. Apakah Anda masih menginginkan hak asuh bersama? Kemudian Anda harus mengajukan permohonan ke pengadilan untuk hak asuh bersama. Sebagai orang tua, syaratnya adalah Anda sudah mengakui anaknya. Hanya ketika Anda memiliki otoritas sebagai orang tua, Anda dapat membuat keputusan tentang pengasuhan dan pengasuhan anak Anda. Hal ini karena orang tua yang sah dengan kontrol orang tua,:

  • dapat membuat keputusan penting tentang "orang di bawah umur"

Ini dapat mencakup pilihan medis untuk anak atau keputusan anak tentang tempat tinggal anak.

  • memiliki hak asuh atas harta anak

Ini berarti, antara lain, bahwa orang tua dengan hak asuh harus mengelola aset anak di bawah umur sebagai administrator yang baik dan bahwa orang tua ini bertanggung jawab atas kerugian akibat administrasi yang buruk tersebut.

  • Adalah perwakilan hukum dari anak tersebut

Ini termasuk bahwa orang tua dengan hak asuh dapat mendaftarkan anak di sekolah atau asosiasi (olahraga), mengajukan paspor, dan bertindak atas nama anak dalam proses hukum.

tagihan baru

Pada hari Selasa, 22 Maret 2022, Senat menyetujui RUU yang mengizinkan pasangan yang belum menikah juga memiliki hak asuh bersama yang sah setelah anak mereka diakui. Penggagas RUU ini menilai bahwa undang-undang saat ini tidak lagi mencerminkan kebutuhan masyarakat yang terus berubah, di mana berbagai bentuk kohabitasi menjadi semakin umum. Pasangan yang belum menikah dan tidak terdaftar secara otomatis akan bertanggung jawab atas hak asuh bersama setelah mengakui anak ketika undang-undang ini mulai berlaku. Di bawah undang-undang baru, mengatur kontrol orang tua melalui pengadilan tidak lagi diperlukan jika Anda belum menikah atau dalam kemitraan terdaftar. Otoritas orang tua secara otomatis berlaku ketika Anda, sebagai pasangan ibu, mengenali anak tersebut di kotamadya.

Apakah Anda memiliki pertanyaan sebagai hasil dari artikel ini? Jika demikian, silakan hubungi kami pengacara hukum keluarga tanpa kewajiban.

Pengaturan Privasi
Kami menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda saat menggunakan situs web kami. Jika Anda menggunakan Layanan kami melalui browser, Anda dapat membatasi, memblokir, atau menghapus cookie melalui pengaturan browser web Anda. Kami juga menggunakan konten dan skrip dari pihak ketiga yang mungkin menggunakan teknologi pelacakan. Anda dapat secara selektif memberikan persetujuan Anda di bawah ini untuk mengizinkan penyematan pihak ketiga tersebut. Untuk informasi lengkap tentang cookie yang kami gunakan, data yang kami kumpulkan, dan cara kami memprosesnya, silakan periksa kami Kebijakan Privasi
Law & More B.V.