Sebagai pemberi kerja, dapatkah Anda menolak melaporkan karyawan Anda sakit?

Sering terjadi bahwa pemberi kerja meragukan karyawan mereka melaporkan penyakit mereka. Misalnya karena karyawan sering melapor sakit pada hari Senin atau Jumat atau karena terjadi perselisihan hubungan industrial. Apakah Anda diperbolehkan untuk mempertanyakan laporan sakit karyawan Anda dan menangguhkan pembayaran gaji sampai dipastikan bahwa karyawan tersebut benar-benar sakit? Ini adalah pertanyaan penting yang dihadapi banyak pengusaha. Ini juga merupakan masalah penting bagi karyawan. Mereka, pada prinsipnya, berhak atas pembayaran upah yang berkelanjutan tanpa melakukan pekerjaan apa pun. Di blog ini, kita akan melihat sejumlah contoh situasi di mana Anda mungkin menolak laporan sakit dari karyawan Anda atau apa yang terbaik untuk dilakukan jika ada keraguan.

Sakit

Notifikasi sakit belum dilakukan sesuai dengan aturan acara yang berlaku

Secara umum, seorang karyawan harus melaporkan penyakitnya secara pribadi dan lisan kepada pemberi kerja. Majikan kemudian dapat menanyakan kepada karyawan berapa lama penyakit tersebut akan bertahan dan, berdasarkan ini, kesepakatan dapat dibuat tentang pekerjaan tersebut sehingga tidak terus-menerus terbengkalai. Jika kontrak kerja atau peraturan lain yang berlaku memuat peraturan tambahan tentang pelaporan penyakit, pada prinsipnya seorang karyawan harus mematuhinya juga. Jika seorang karyawan tidak mematuhi peraturan khusus untuk melaporkan sakit, ini dapat berperan dalam pertanyaan apakah Anda, sebagai pemberi kerja, telah dengan benar menolak laporan sakit dari karyawan Anda.

Karyawan sebenarnya tidak sakit sendiri, tapi lapor sakit

Dalam beberapa kasus, pekerja melaporkan sakit padahal mereka sendiri sebenarnya tidak sakit sama sekali. Misalnya, Anda dapat memikirkan situasi di mana karyawan Anda melaporkan sakit karena anaknya sakit dan dia tidak dapat mengatur pengasuh anak. Prinsipnya, karyawan Anda tidak sakit atau tidak mampu bekerja. Jika Anda dapat dengan mudah menentukan dari penjelasan karyawan Anda bahwa ada alasan lain, selain ketidakmampuan kerja karyawan itu sendiri, yang mencegah karyawan tersebut muncul di tempat kerja, Anda dapat menolak untuk melaporkan sakit. Dalam kasus seperti itu, harap diperhatikan bahwa karyawan Anda mungkin berhak atas cuti bencana atau cuti ketidakhadiran jangka pendek. Penting bagi Anda untuk menyetujui dengan jelas bentuk cuti yang akan diambil karyawan Anda.

Karyawan sakit-sakitan, namun kegiatan biasa tetap bisa dilakukan

Jika karyawan Anda melaporkan sakit dan Anda dapat menyimpulkan dari percakapan bahwa sebenarnya ada penyakit, tetapi tidak terlalu serius sehingga pekerjaan biasa tidak dapat dilakukan, situasinya agak lebih sulit. Pertanyaannya adalah apakah ada ketidakmampuan untuk bekerja. Seorang karyawan hanya tidak mampu bekerja jika, sebagai akibat dari disabilitas fisik atau mental, dia tidak dapat lagi melakukan pekerjaan yang seharusnya dia lakukan sesuai dengan kontrak kerja. Anda dapat memikirkan situasi di mana karyawan Anda mengalami keseleo pergelangan kakinya, tetapi biasanya sudah memiliki fungsi kerja duduk. Namun pada prinsipnya, karyawan Anda tetap bisa bekerja. Dalam beberapa kasus, fasilitas tambahan mungkin harus disediakan. Hal yang paling masuk akal untuk dilakukan adalah membuat kesepakatan tentang hal ini dengan karyawan Anda. Jika tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan bersama dan karyawan Anda mempertahankan posisinya bahwa dia tidak dapat bekerja, sarannya adalah menerima laporan cuti sakit dan meminta saran langsung dari dokter perusahaan Anda atau dokter kesehatan dan keselamatan kerja tentang kesesuaian karyawan Anda. untuk fungsinya sendiri, atau untuk fungsi yang sesuai.

Karyawan sakit karena niat atau kesalahan sendiri

Mungkin juga ada situasi di mana karyawan Anda sakit karena niat atau kesalahannya sendiri. Misalnya, Anda dapat memikirkan situasi di mana karyawan Anda menjalani operasi kosmetik atau jatuh sakit akibat konsumsi alkohol yang berlebihan. Undang-undang menyatakan bahwa Anda, sebagai majikan, tidak diwajibkan untuk terus membayar gaji jika penyakit tersebut disebabkan oleh kesengajaan dari pihak karyawan. Namun niat ini harus dilihat dalam kaitannya dengan menjadi sakit, dan ini hampir tidak akan pernah terjadi. Meskipun demikian, sangat sulit bagi Anda sebagai pemberi kerja untuk membuktikannya. Bagi pemberi kerja yang membayar lebih dari jumlah minimum resmi jika sakit (70% dari gaji), adalah bijaksana untuk memasukkan dalam kontrak kerja bahwa pekerja tidak berhak atas bagian gaji ekstra-legal selama sakit, jika penyakit disebabkan oleh kesalahan atau kelalaian karyawan itu sendiri.

Karyawan sakit karena perselisihan industri atau penilaian yang buruk

Jika Anda curiga bahwa karyawan Anda melaporkan sakit karena perselisihan industri atau, misalnya, penilaian yang buruk baru-baru ini, sebaiknya bicarakan hal ini dengan karyawan Anda. Jika karyawan Anda tidak terbuka untuk percakapan, adalah bijaksana untuk menerima laporan sakit dan segera memanggil dokter perusahaan atau dokter keselamatan dan kesehatan kerja. Dokter akan dapat menilai apakah karyawan Anda benar-benar tidak layak untuk bekerja atau tidak dan memberi tahu Anda tentang kemungkinan agar karyawan Anda kembali bekerja secepat mungkin.

Anda tidak memiliki cukup informasi untuk dapat menilai laporan penyakit

Anda tidak dapat mewajibkan karyawan untuk mengumumkan sifat penyakitnya atau pengobatannya. Jika karyawan Anda tidak transparan tentang hal ini, tidak ada alasan untuk menolak melaporkan penyakitnya. Apa yang Anda, sebagai majikan, dapat lakukan dalam hal ini adalah memanggil dokter perusahaan atau dokter keselamatan dan kesehatan kerja sesegera mungkin. Namun, karyawan berkewajiban untuk bekerja sama dengan pemeriksaan oleh dokter perusahaan atau dokter kesehatan dan keselamatan kerja dan memberi mereka informasi (medis) yang diperlukan. Sebagai pemberi kerja, Anda mungkin bertanya kapan karyawan tersebut berharap dapat kembali bekerja, kapan dan bagaimana karyawan tersebut dapat dihubungi, apakah karyawan tersebut masih dapat melakukan pekerjaan tertentu dan apakah penyakit tersebut disebabkan oleh pihak ketiga yang bertanggung jawab. .

Apakah Anda ragu tentang pemberitahuan sakit karyawan Anda atau tidak yakin apakah Anda wajib terus membayar upah? Silakan hubungi pengacara ketenagakerjaan Law & More langsung. Pengacara kami dapat memberi Anda nasihat yang tepat dan, jika perlu, membantu Anda dalam proses hukum. 

Bagikan
Law & More B.V.