Perceraian melalui mediasi

Perceraian seringkali disertai dengan ketidaksepakatan di antara pasangan. Ketika Anda dan pasangan berpisah dan tidak dapat saling menyetujui, konflik akan muncul yang dalam beberapa kasus bahkan dapat meningkat. Perceraian kadang-kadang dapat membawa keluar yang buruk pada seseorang karena emosi mereka. Dalam kasus seperti itu, Anda dapat memanggil pengacara untuk mendapatkan hak hukum Anda. Dia akan dapat memulai proses hukum atas nama Anda. Namun, ada kemungkinan besar bahwa anak-anak Anda, misalnya, dapat sangat menderita sebagai akibatnya. Untuk menghindari ketegangan ini, Anda juga dapat memilih perceraian melalui mediasi. Dalam praktiknya, ini sering disebut sebagai mediasi perceraian.

Perceraian melalui mediasi

Apa itu mediasi?

Siapa pun yang memiliki perselisihan ingin menyingkirkannya sesegera mungkin. Seringkali perselisihan telah mencapai tingkat tinggi sehingga kedua belah pihak tidak lagi menemukan solusi. Mediasi dapat mengubahnya. Mediasi adalah resolusi bersama dari perselisihan dengan bantuan mediator konflik netral: mediator. Informasi lebih lanjut tentang mediasi secara umum dapat ditemukan di situs kami halaman mediasi.

Apa manfaat dari mediasi perceraian?

Perceraian yang diatur dengan buruk dapat menyebabkan kesedihan dan frustrasi di tahun-tahun mendatang. Mediasi adalah cara untuk mencapai solusi bersama dalam konsultasi, misalnya tentang cara berurusan dengan anak-anak, distribusi uang, kemungkinan tunjangan dan kesepakatan tentang pensiun.
Ketika para pihak dapat mencapai kesepakatan dalam proses mediasi, kami akan memasukkan ini dalam perjanjian penyelesaian. Selanjutnya, perjanjian yang dibuat dapat diratifikasi oleh pengadilan.

Dalam perceraian di mana pihak-pihak saling berhadapan di pengadilan, salah satu pihak akan sering memiliki jalannya sendiri dan pihak lain adalah yang kalah. Dalam mediasi, tidak ada yang kalah. Dalam mediasi, upaya dilakukan untuk menyelesaikan masalah bersama, sehingga muncul situasi win-win untuk kedua belah pihak. Ini sangat penting jika pihak-pihak harus banyak saling berhadapan setelah perceraian. Pikirkan, misalnya, situasi yang melibatkan anak-anak. Dalam hal ini, penting bahwa mantan pasangan masih dapat melewati satu pintu bersama setelah perceraian. Keuntungan lain dari mediasi adalah seringkali lebih murah dan tidak terlalu memberatkan daripada proses hukum yang panjang.

Bagaimana cara kerja mediasi?

Dalam mediasi, para pihak berbicara satu sama lain di bawah bimbingan mediator profesional. Mediator adalah mediator independen yang, bersama dengan para pihak, mencari solusi yang dapat diterima semua orang. Mediator tidak hanya melihat sisi hukum dari kasus ini, tetapi juga pada masalah yang mendasarinya. Para pihak kemudian datang ke solusi bersama, yang dicatat oleh mediator dalam perjanjian penyelesaian. Mediator tidak mengungkapkan pendapat. Karena itu, mediasi didasarkan pada keinginan untuk mencapai kesepakatan bersama, secara rahasia. Proses mediasi ini lebih lancar daripada pengadilan di pengadilan. Sekarang setelah kesepakatan dibuat bersama, ada juga peluang yang lebih besar bahwa para pihak akan mematuhinya.

Mediator memastikan bahwa kedua belah pihak dapat menceritakan kisah mereka sendiri dan bahwa masing-masing pihak didengarkan. Selama percakapan dengan mediator akan ada perhatian yang cukup untuk emosi para pihak. Emosi perlu didiskusikan sebelum kesepakatan yang baik dapat dibuat. Selain itu, seorang mediator memastikan bahwa perjanjian yang dibuat oleh para pihak adalah benar secara hukum.

Empat langkah dalam mediasi

  1. Wawancara asupan. Dalam wawancara pertama, mediator dengan jelas menjelaskan apa itu mediasi. Kemudian para pihak menandatangani perjanjian mediasi. Dalam perjanjian ini, para pihak sepakat bahwa percakapan bersifat rahasia, bahwa mereka akan berpartisipasi secara sukarela dan bahwa mereka akan berpartisipasi aktif dalam percakapan. Para pihak bebas untuk menghentikan proses mediasi setiap saat.
  2. Fase pengintaian. Di bawah bimbingan mediator, konflik dianalisis sampai semua sudut pandang dan kepentingan jelas.
  3. Fase negosiasi. Kedua belah pihak memberikan solusi yang memungkinkan. Mereka ingat bahwa solusinya harus baik untuk kedua belah pihak. Dengan cara ini, perjanjian yang diperlukan dibuat.
  4. Membuat janji. Mediator akhirnya akan meletakkan semua perjanjian ini di atas kertas, misalnya, perjanjian penyelesaian, rencana pengasuhan anak atau perjanjian perceraian. Ini kemudian diajukan ke pengadilan untuk ratifikasi.

Apakah Anda juga ingin mengatur perceraian Anda dengan membuat pengaturan bersama? Atau apakah Anda ingin tahu apakah mediasi dapat menjadi solusi yang baik untuk Anda? Jangan ragu untuk menghubungi kantor kami. Kami akan dengan senang hati membantu Anda membuat pilihan untuk mediasi.  

Bagikan