Perjanjian Donor: Apa yang perlu Anda ketahui?

Ada beberapa aspek dalam memiliki anak dengan bantuan donor sperma, seperti mencari donor yang cocok atau proses inseminasi. Aspek penting lainnya dalam konteks ini adalah hubungan hukum antara pihak yang ingin hamil melalui inseminasi, pasangan mana pun, pendonor sperma, dan anak. Memang benar tidak diperlukan perjanjian donor untuk mengatur hubungan hukum ini. Namun, hubungan hukum antara para pihak secara hukum rumit. Untuk mencegah terjadinya perselisihan di kemudian hari dan memberikan kepastian bagi semua pihak, maka sebaiknya semua pihak membuat perjanjian donor. Kesepakatan donor juga memastikan bahwa kesepakatan antara calon orang tua dan pendonor sperma jelas. Setiap kesepakatan donor adalah kesepakatan pribadi, tetapi kesepakatan penting bagi semua orang, karena di dalamnya juga terdapat kesepakatan tentang anak. Dengan mencatat kesepakatan ini, juga akan mengurangi ketidaksepakatan tentang peran donor dalam kehidupan anak. Selain manfaat yang dapat ditawarkan perjanjian donor kepada semua pihak, blog ini berturut-turut membahas tentang apa yang dimaksud dengan perjanjian donor, informasi apa yang tertera di dalamnya, dan kesepakatan konkret apa yang dapat dibuat di dalamnya.

Perjanjian Donor: Apa yang perlu Anda ketahui?

Apa itu perjanjian donor?

Kontrak donor atau perjanjian donor adalah kontrak di mana perjanjian antara orang tua yang dituju dan seorang donor sperma dicatat. Sejak 2014, dua jenis donor telah dibedakan di Belanda: Donor B dan C.

B-donatur artinya donasi dilakukan oleh pendonor klinik yang tidak diketahui oleh orang tua yang dituju. Namun, jenis donor ini terdaftar oleh klinik dengan Fertilisasi Buatan Data Donor Yayasan. Sebagai hasil dari pendaftaran ini, anak-anak yang dikandung nantinya memiliki kesempatan untuk mengetahui asal usulnya. Setelah anak yang dikandung mencapai usia dua belas tahun, dia dapat meminta beberapa informasi dasar tentang jenis donor ini. Data dasar tersebut antara lain meliputi penampilan, profesi, status keluarga dan karakter yang dinyatakan oleh donatur pada saat melakukan donasi. Ketika anak yang dikandung telah mencapai usia enam belas tahun, dia juga dapat meminta data pribadi (lainnya) dari jenis donor ini.

Donor, di sisi lain, berarti itu menyangkut donor yang diketahui orang tua yang dituju. Donor jenis ini biasanya seseorang dari kalangan kenalan atau teman dari calon orang tua atau seseorang yang ditemukan sendiri oleh calon orang tua secara online, misalnya. Jenis donor yang terakhir juga merupakan donor yang biasanya membuat kesepakatan dengan donor. Keuntungan besar dari jenis pendonor ini adalah orang tua yang dituju mengetahui pendonor dan karakteristiknya. Apalagi tidak ada daftar tunggu dan inseminasi bisa dilakukan dengan cepat. Namun, penting untuk membuat kesepakatan yang sangat baik dengan jenis donor ini dan mencatatnya. Perjanjian donor dapat memberikan klarifikasi terlebih dahulu jika ada pertanyaan atau ketidakpastian. Jika ada gugatan, maka kesepakatan tersebut secara retrospektif akan menunjukkan kesepakatan yang dibuat bahwa masing-masing pihak sudah sepakat dan niat para pihak pada saat penandatanganan kesepakatan. Untuk menghindari konflik hukum dan proses dengan donor, oleh karena itu disarankan untuk meminta bantuan hukum dari pengacara pada tahap awal persidangan untuk menyiapkan perjanjian donor.

Apa yang tercantum dalam perjanjian donor?

Seringkali hal-hal berikut ditetapkan dalam perjanjian donor:

  • Rincian nama dan alamat donor
  • Detail nama dan alamat calon orang tua
  • Kesepakatan tentang donor sperma seperti durasi, komunikasi dan penanganan
  • Aspek medis seperti penelitian cacat keturunan
  • Izin untuk memeriksa data medis
  • Tunjangan apa pun. Ini seringkali merupakan biaya perjalanan dan biaya untuk pemeriksaan kesehatan pendonor.
  • Hak dan kewajiban donor.
  • Anonimitas dan hak privasi
  • Tanggung jawab kedua belah pihak
  • Ketentuan lainnya dalam hal terjadi perubahan situasi

Hak dan kewajiban hukum terkait anak

Dalam hal anak yang dikandung, donor yang tidak dikenal biasanya tidak memiliki peran hukum. Misalnya, seorang pendonor tidak dapat memaksakan bahwa ia secara hukum menjadi orang tua dari anak yang dikandung. Hal ini tidak mengubah fakta bahwa dalam keadaan tertentu donor tetap mungkin secara sah menjadi orang tua dari anak tersebut. Satu-satunya cara bagi pendonor untuk menjadi orang tua yang sah adalah melalui pengakuan atas anak yang diperanakkan. Namun, persetujuan dari calon orang tua diperlukan untuk ini. Jika anak yang dikandung sudah memiliki dua orang tua yang sah, pendonor tidak mungkin mengenali anak yang dikandungnya, bahkan dengan izin. Haknya berbeda untuk donor yang dikenal. Dalam hal ini, misalnya, skema kunjungan dan tunjangan juga dapat berperan. Oleh karena itu, calon orang tua sebaiknya mendiskusikan dan mencatat hal-hal berikut dengan pendonor:

Pengasuhan yang sah. Dengan mendiskusikan topik ini dengan pendonor, calon orang tua dapat menghindari bahwa mereka pada akhirnya terkejut dengan kenyataan bahwa pendonor ingin mengakui anak yang dikandung sebagai anaknya sendiri dan oleh karena itu ingin menjadi orang tua yang sah. Oleh karena itu, penting untuk menanyakan pendonor terlebih dahulu apakah dia juga ingin mengenali seorang anak dan / atau memiliki hak asuh. Untuk menghindari diskusi setelahnya, adalah bijaksana juga untuk mencatat dengan jelas apa yang telah dibahas antara donor dan orang tua yang dituju mengenai hal ini dalam perjanjian donor. Dalam pengertian ini, perjanjian donor juga melindungi keturunan sah dari orang tua yang dituju.

Kontak dan Perwalian. Ini adalah bagian penting lainnya yang perlu dibahas terlebih dahulu oleh calon orang tua dan pendonor dalam perjanjian donor. Lebih spesifiknya, bisa diatur apakah akan ada kontak antara pendonor sperma dan anak. Jika ini masalahnya, perjanjian donor juga dapat menentukan keadaan di mana hal ini akan terjadi. Jika tidak, ini dapat mencegah anak yang dikandung menjadi (tidak diinginkan) secara tiba-tiba. Dalam praktiknya, terdapat perbedaan kesepakatan antara calon orang tua dan pendonor sperma satu sama lain. Satu donor sperma akan melakukan kontak bulanan atau triwulanan dengan anak tersebut, dan donor sperma lainnya tidak akan bertemu dengan anak sampai mereka berusia enam belas tahun. Pada akhirnya, terserah donor dan calon orang tua untuk menyepakati bersama.

Tunjangan anak. Jika sudah jelas dalam perjanjian donor bahwa pendonor hanya menyumbangkan benihnya kepada orang tua yang dituju, artinya tidak lebih dari menyediakannya untuk inseminasi buatan, maka pendonor tidak perlu membayar tunjangan anak. Bagaimanapun, dalam kasus itu dia bukanlah agen penyebab. Jika tidak demikian, kemungkinan pendonor dipandang sebagai agen penyebab dan ditetapkan sebagai bapak yang sah melalui tindakan paternitas, yang akan diwajibkan untuk membayar biaya pemeliharaan. Artinya, perjanjian donor tidak hanya penting bagi orang tua yang dituju, tetapi tentunya juga bagi pendonor. Dengan adanya kesepakatan donor, pendonor dapat membuktikan bahwa dirinya adalah pendonor, sehingga calon orang tua tidak akan bisa menuntut pemeliharaan.

Merancang, memeriksa atau menyesuaikan kesepakatan donor

Apakah Anda sudah memiliki perjanjian donor dan adakah keadaan yang berubah untuk Anda atau untuk donor? Maka mungkin bijaksana untuk menyesuaikan kesepakatan donor. Pikirkan tentang kepindahan yang memiliki konsekuensi untuk pengaturan kunjungan. Atau perubahan pendapatan, yang membutuhkan tinjauan tunjangan. Jika Anda mengubah kesepakatan pada waktunya dan membuat kesepakatan yang didukung oleh kedua belah pihak, Anda meningkatkan kesempatan hidup yang stabil dan damai, tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi juga untuk anak tersebut.

Apakah situasinya tetap sama untuk Anda? Meskipun demikian, sebaiknya perjanjian donor Anda diperiksa oleh spesialis hukum. Di Law & More kami memahami bahwa setiap situasi berbeda. Itulah mengapa kami mengambil pendekatan pribadi. Law & MorePengacara adalah ahli dalam hukum keluarga dan dapat meninjau situasi Anda dengan Anda dan menentukan apakah perjanjian donor layak untuk disesuaikan.

Apakah Anda ingin membuat perjanjian donor di bawah bimbingan pengacara ahli hukum keluarga? Bahkan kemudian Law & More siap untukmu. Pengacara kami juga dapat memberi Anda bantuan atau nasihat hukum jika terjadi perselisihan antara orang tua yang dituju dan donor. Apakah Anda memiliki pertanyaan lain tentang topik ini? Mohon hubungi Law & More, kami akan dengan senang hati membantu Anda.

Bagikan
Law & More B.V.