Syarat dan ketentuan umum pembelian: B2B

Syarat dan ketentuan umum pembelian: B2B

Sebagai seorang pengusaha Anda membuat perjanjian secara teratur. Juga dengan perusahaan lain. Syarat dan ketentuan umum sering kali menjadi bagian dari perjanjian. Syarat dan ketentuan umum mengatur hal-hal (hukum) yang penting dalam setiap perjanjian, seperti syarat pembayaran dan kewajiban. Jika, sebagai pengusaha, Anda membeli barang dan/atau jasa, Anda mungkin juga memiliki serangkaian ketentuan pembelian umum. Jika Anda tidak memilikinya, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggambarnya. Pengacara dari Law & More akan dengan senang hati membantu Anda dalam hal ini. Blog ini akan membahas aspek terpenting dari syarat dan ketentuan umum pembelian dan akan menyoroti beberapa ketentuan untuk sektor tertentu. Di blog kami 'Syarat dan ketentuan umum: apa yang harus Anda ketahui tentang mereka' Anda dapat membaca lebih banyak informasi umum tentang syarat dan ketentuan umum dan informasi yang menarik bagi konsumen atau perusahaan yang berfokus pada konsumen.

Syarat dan ketentuan umum pembelian: B2B

Apa syarat dan ketentuan umum?

Syarat dan ketentuan umum seringkali memuat ketentuan standar yang dapat digunakan kembali untuk setiap kontrak. Dalam kontrak itu sendiri para pihak sepakat tentang apa yang sebenarnya mereka harapkan dari satu sama lain: perjanjian inti. Setiap kontrak berbeda. Kondisi umum meletakkan prasyarat. Syarat dan ketentuan umum dimaksudkan untuk digunakan berulang kali. Anda menggunakannya jika Anda secara teratur mengadakan jenis perjanjian yang sama atau dapat melakukannya. Syarat dan ketentuan umum membuat lebih mudah untuk membuat kontrak baru, karena sejumlah subjek (standar) tidak harus ditetapkan setiap kali. Kondisi pembelian adalah kondisi yang berlaku untuk pembelian barang dan jasa. Ini adalah konsep yang sangat luas. Oleh karena itu, kondisi pembelian dapat ditemukan di semua jenis sektor seperti industri konstruksi, sektor perawatan kesehatan, dan sektor jasa lainnya. Jika Anda aktif di pasar ritel, pembelian akan menjadi urutan hari ini. Tergantung pada jenis bisnis yang dijalankan, syarat dan ketentuan umum yang sesuai perlu dibuat.

Saat menggunakan syarat dan ketentuan umum, dua aspek sangat penting: 1) kapan syarat dan ketentuan umum dapat digunakan, dan 2) apa yang dapat dan tidak dapat diatur dalam syarat dan ketentuan umum?

Menerapkan syarat dan ketentuan umum Anda sendiri

Jika terjadi konflik dengan pemasok, Anda mungkin ingin mengandalkan kondisi pembelian umum Anda. Apakah Anda benar-benar dapat mengandalkan mereka tergantung pada sejumlah aspek. Pertama-tama, syarat dan ketentuan umum harus dinyatakan berlaku. Bagaimana Anda bisa menyatakannya berlaku? Dengan menyatakan dalam permintaan penawaran, pesanan atau pesanan pembelian atau dalam perjanjian bahwa Anda menyatakan ketentuan pembelian umum Anda yang berlaku untuk perjanjian tersebut. Misalnya, Anda dapat menyertakan kalimat berikut: 'Ketentuan pembelian umum [nama perusahaan] berlaku untuk semua perjanjian kami'. Jika Anda berurusan dengan berbagai jenis pembelian, misalnya pembelian barang dan kontrak kerja, dan Anda bekerja dengan kondisi umum yang berbeda, Anda juga harus dengan jelas menunjukkan rangkaian kondisi mana yang Anda nyatakan berlaku.

Kedua, kondisi pembelian umum Anda harus diterima oleh pihak perdagangan Anda. Situasi yang ideal adalah bahwa hal ini dilakukan secara tertulis, tetapi hal ini tidak diperlukan agar kondisi tersebut dapat diterapkan. Kondisi tersebut juga dapat diterima secara diam-diam, misalnya, karena pemasok tidak memprotes pernyataan berlakunya kondisi pembelian umum Anda dan selanjutnya menandatangani kontrak dengan Anda.

Terakhir, pengguna syarat pembelian umum, yaitu Anda sebagai pembeli, memiliki kewajiban informasi (Pasal 6:233 di bawah b KUHPerdata Belanda). Kewajiban ini dipenuhi jika syarat-syarat umum pembelian telah diserahkan kepada pemasok sebelum atau pada akhir perjanjian. Jika menyerahkan kondisi pembelian umum sebelum atau pada saat penutupan kontrak adalah tidak mungkin secara wajar, kewajiban memberikan informasi dapat dipenuhi dengan cara lain. Dalam hal itu, cukuplah untuk menyatakan bahwa syarat-syarat tersebut tersedia untuk diperiksa di kantor pengguna atau di Kamar Dagang yang ditunjuk olehnya atau bahwa syarat-syarat itu telah diajukan ke kantor pendaftaran pengadilan, dan bahwa syarat-syarat itu akan dikirim atas permintaan. Pernyataan ini harus dibuat sebelum penutupan kontrak. Fakta bahwa pengiriman tidak mungkin secara wajar hanya dapat diasumsikan dalam kasus luar biasa.

Pengiriman juga dapat dilakukan secara elektronik. Dalam hal ini, persyaratan yang sama berlaku untuk serah terima fisik. Dalam hal ini, kondisi pembelian harus tersedia sebelum atau pada saat penutupan kontrak, sedemikian rupa sehingga pemasok dapat menyimpannya dan dapat diakses untuk referensi di masa mendatang. Jika ini adalah tidak mungkin secara wajar, pemasok harus diberi tahu sebelum kesimpulan perjanjian di mana kondisi dapat dikonsultasikan secara elektronik dan bahwa persyaratan tersebut akan dikirim secara elektronik atau sebaliknya berdasarkan permintaan. Harap dicatat: jika perjanjian tidak dibuat secara elektronik, persetujuan pemasok diperlukan agar ketentuan pembelian umum tersedia secara elektronik!

Jika kewajiban untuk memberikan informasi belum terpenuhi, Anda mungkin tidak dapat mengajukan klausul dalam syarat dan ketentuan umum. Klausa tersebut kemudian dapat dibatalkan. Pihak lawan yang besar tidak dapat meminta pembatalan karena pelanggaran kewajiban untuk memberikan informasi. Namun, pihak lain dapat mengandalkan kewajaran dan keadilan. Ini berarti bahwa pihak lain dapat berargumen bahwa dan mengapa suatu ketentuan dalam ketentuan pembelian umum Anda tidak dapat diterima berdasarkan standar yang disebutkan di atas.

Pertempuran bentuk

Jika Anda menyatakan ketentuan pembelian umum Anda berlaku, mungkin saja pemasok menolak penerapan ketentuan Anda dan menyatakan ketentuan pengiriman umumnya sendiri berlaku. Situasi ini disebut 'pertempuran bentuk' dalam jargon hukum. Di Belanda, aturan utamanya adalah bahwa kondisi yang dirujuk pertama kali berlaku. Oleh karena itu Anda harus memastikan bahwa Anda menyatakan kondisi pembelian umum Anda berlaku dan menyerahkannya pada tahap sedini mungkin. Ketentuan tersebut dapat dinyatakan berlaku sedini mungkin pada saat permintaan penawaran. Jika pemasok tidak secara eksplisit menolak ketentuan Anda selama penawaran, ketentuan pembelian umum Anda berlaku. Jika pemasok menyertakan syarat dan ketentuannya sendiri dalam kutipan (penawaran) dan secara eksplisit menolak penawaran Anda dan Anda menerima tawaran tersebut, Anda harus kembali merujuk pada ketentuan pembelian Anda dan secara tegas menolak persyaratan dari pemasok tersebut. Jika Anda tidak secara eksplisit menolaknya, perjanjian akan tetap dibuat di mana syarat dan ketentuan penjualan umum pemasok berlaku! Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk menunjukkan kepada pemasok bahwa Anda hanya ingin menyetujui jika ketentuan pembelian umum Anda berlaku. Untuk mengurangi kemungkinan diskusi, sebaiknya sertakan fakta bahwa ketentuan pembelian umum berlaku dalam perjanjian itu sendiri.

Perjanjian Internasional

Hal di atas mungkin tidak berlaku jika ada kontrak penjualan internasional. Dalam hal ini pengadilan mungkin harus melihat Konvensi Penjualan Wina. Dalam konvensi itu 'aturan knock out' berlaku. Aturan utamanya adalah bahwa kontrak disimpulkan dan ketentuan dalam syarat dan ketentuan yang disepakati merupakan bagian dari kontrak. Ketentuan kedua syarat umum yang bertentangan tidak menjadi bagian dari kontrak. Oleh karena itu, para pihak harus membuat pengaturan tentang ketentuan yang bertentangan.

Kebebasan kontrak dan pembatasan

Hukum kontrak diatur oleh prinsip kebebasan berkontrak. Ini berarti bahwa Anda tidak hanya bebas untuk memutuskan pemasok mana yang membuat kontrak dengan Anda, tetapi juga apa yang sebenarnya Anda setujui dengan pihak tersebut. Namun, tidak semuanya dapat diletakkan dalam kondisi tanpa batasan. Undang-undang juga menetapkan bahwa dan kapan kondisi umum dapat 'tidak sah'. Dengan cara ini konsumen ditawarkan perlindungan ekstra. Terkadang pengusaha juga dapat meminta aturan perlindungan. Ini disebut tindakan refleks. Ini biasanya rekanan kecil. Ini adalah, misalnya, orang perseorangan yang bertindak dalam menjalankan profesi atau bisnis, seperti pembuat roti lokal. Tergantung pada keadaan khusus apakah pihak tersebut dapat mengandalkan aturan perlindungan. Sebagai pihak pembelian, Anda tidak perlu mempertimbangkan hal ini dalam kondisi umum Anda, karena pihak lain selalu merupakan pihak yang tidak dapat mengajukan banding terhadap aturan perlindungan konsumen. Pihak lain seringkali merupakan pihak yang menjual/menyerahkan atau menyediakan jasa secara reguler. Jika Anda melakukan bisnis dengan 'pihak yang lebih lemah', perjanjian terpisah dapat dibuat. Jika Anda memilih untuk menggunakan ketentuan pembelian standar, Anda menanggung risiko bahwa Anda tidak dapat mengandalkan klausul tertentu dalam ketentuan umum karena, misalnya, hal itu dibatalkan oleh rekanan Anda.

Undang-undang tersebut juga memiliki batasan kebebasan berkontrak yang berlaku bagi setiap orang. Misalnya, perjanjian antara para pihak tidak boleh bertentangan dengan hukum atau ketertiban umum, jika tidak maka batal. Ini berlaku baik untuk pengaturan dalam kontrak itu sendiri maupun untuk ketentuan dalam syarat dan ketentuan umum. Selain itu, persyaratan dapat dibatalkan jika tidak dapat diterima sesuai dengan standar kewajaran dan kewajaran. Karena kebebasan berkontrak yang disebutkan di atas dan aturan bahwa perjanjian yang dibuat harus dilakukan, standar tersebut harus diterapkan dengan pengekangan. Jika penerapan istilah tersebut tidak dapat diterima, itu dapat dibatalkan. Semua keadaan kasus tertentu berperan dalam penilaian.

Topik apa yang tercakup dalam syarat dan ketentuan umum?

Dalam syarat dan ketentuan umum, Anda dapat mengantisipasi situasi apa pun yang mungkin Anda alami. Jika suatu ketentuan tidak berlaku dalam kasus tertentu, para pihak dapat menyetujui bahwa ketentuan ini – dan ketentuan lainnya – akan dikecualikan. Dimungkinkan juga untuk membuat pengaturan yang berbeda atau lebih spesifik dalam kontrak itu sendiri daripada dalam syarat dan ketentuan umum. Di bawah ini adalah sejumlah topik yang dapat diatur dalam ketentuan pembelian Anda.

Definisi

Pertama-tama, akan berguna untuk memasukkan daftar definisi dalam ketentuan pembelian umum. Daftar ini menjelaskan istilah penting yang berulang dalam kondisi.

Kewajiban

Kewajiban merupakan suatu hal yang perlu diatur dengan baik. Pada prinsipnya, Anda ingin skema kewajiban yang sama berlaku untuk setiap kontrak. Anda ingin mengecualikan tanggung jawab Anda sendiri sebanyak mungkin. Oleh karena itu, hal ini harus diatur terlebih dahulu dalam ketentuan pembelian umum.

Hak Kekayaan intelektual

Ketentuan tentang kekayaan intelektual juga harus dimasukkan dalam beberapa syarat dan ketentuan umum. Jika Anda sering menugaskan arsitek untuk merancang gambar konstruksi dan/atau kontraktor untuk memberikan pekerjaan tertentu, Anda pasti menginginkan hasil akhir menjadi milik Anda. Pada prinsipnya, seorang arsitek, sebagai pembuat, memiliki hak cipta atas gambar-gambar tersebut. Dalam syarat-syarat umum, misalnya, dapat ditetapkan bahwa arsitek mengalihkan kepemilikan atau memberikan izin untuk dilakukan perubahan.

Kerahasiaan

Saat bernegosiasi dengan pihak lain atau saat melakukan pembelian sebenarnya, informasi sensitif (bisnis) sering dibagikan. Oleh karena itu, penting untuk memasukkan ketentuan dalam syarat dan ketentuan umum yang memastikan bahwa pihak lawan Anda tidak dapat menggunakan informasi rahasia (begitu saja).

jaminan

Jika Anda membeli produk atau menugaskan suatu pihak untuk menyediakan layanan, Anda tentu ingin pihak lain itu menjamin kualifikasi atau hasil tertentu.

Hukum yang berlaku & hakim yang kompeten

Jika pihak dalam kontrak Anda berlokasi di Belanda dan pengiriman barang dan jasa juga dilakukan di Belanda, ketentuan hukum yang berlaku untuk kontrak mungkin tampak kurang penting. Namun, untuk mencegah situasi yang tidak terduga, ada baiknya untuk selalu menyertakan dalam syarat dan ketentuan umum Anda yang hukumnya Anda nyatakan dapat diterapkan. Selain itu, Anda dapat menunjukkan dalam syarat dan ketentuan umum ke pengadilan mana sengketa harus diajukan.

Kontrak kerja

Daftar di atas tidak lengkap. Tentu masih banyak lagi mata pelajaran yang bisa diatur dalam syarat dan ketentuan umum. Ini juga tergantung pada jenis perusahaan dan sektor di mana ia beroperasi. Sebagai ilustrasi, kita akan membahas sejumlah contoh subjek yang menarik untuk kondisi pembelian umum dalam hal kontrak kerja.

Kewajiban berantai

Jika Anda sebagai prinsipal atau kontraktor mempekerjakan (sub) kontraktor untuk melakukan pekerjaan material, maka Anda termasuk dalam peraturan tanggung jawab berantai. Ini berarti bahwa Anda bertanggung jawab atas pembayaran pajak gaji oleh (sub)kontraktor Anda. Pajak gaji dan kontribusi jaminan sosial didefinisikan sebagai pajak gaji dan kontribusi jaminan sosial. Jika kontraktor atau subkontraktor Anda tidak mematuhi kewajiban pembayaran, Administrasi Pajak dan Bea Cukai dapat meminta pertanggungjawaban Anda. Untuk menghindari tanggung jawab sebanyak mungkin dan untuk mengurangi risiko, Anda harus membuat perjanjian tertentu dengan (sub)kontraktor Anda. Ini dapat ditetapkan dalam syarat dan ketentuan umum.

Kewajiban peringatan

Misalnya, sebagai kepala sekolah, Anda dapat setuju dengan kontraktor Anda bahwa sebelum dia mulai bekerja, dia akan menyelidiki situasi di lokasi dan kemudian melaporkan kepada Anda jika ada kesalahan dalam penugasan. Ini disepakati untuk mencegah kontraktor melakukan pekerjaan secara membabi buta dan memaksa kontraktor untuk berpikir bersama Anda. Dengan cara ini, kerusakan apa pun dapat dicegah.

keselamatan

Untuk alasan keamanan, Anda ingin menerapkan persyaratan pada kualitas kontraktor dan staf kontraktor. Misalnya, Anda mungkin memerlukan sertifikasi VCA. Ini adalah subjek yang harus ditangani dalam syarat dan ketentuan umum.

UAV 2012

Sebagai pengusaha Anda mungkin ingin menyatakan Syarat dan Ketentuan Seragam Administrasi untuk pelaksanaan Pekerjaan dan Pekerjaan Instalasi Teknis 2012 yang berlaku untuk hubungan dengan pihak lain. Dalam hal ini, penting juga untuk menyatakannya berlaku dalam ketentuan pembelian umum. Selain itu, setiap penyimpangan dari UAV 2012 juga harus ditunjukkan secara eksplisit.

The Law & More pengacara membantu pembeli dan pemasok. Ingin tahu persis apa syarat dan ketentuan umumnya? Pengacara dari Law & More dapat menyarankan Anda tentang ini. Mereka juga dapat menyusun syarat dan ketentuan umum untuk Anda atau menilai yang sudah ada.

Pengaturan Privasi
Kami menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda saat menggunakan situs web kami. Jika Anda menggunakan Layanan kami melalui browser, Anda dapat membatasi, memblokir, atau menghapus cookie melalui pengaturan browser web Anda. Kami juga menggunakan konten dan skrip dari pihak ketiga yang mungkin menggunakan teknologi pelacakan. Anda dapat secara selektif memberikan persetujuan Anda di bawah ini untuk mengizinkan penyematan pihak ketiga tersebut. Untuk informasi lengkap tentang cookie yang kami gunakan, data yang kami kumpulkan, dan cara kami memprosesnya, silakan periksa kami Kebijakan Privasi
Law & More B.V.