Pagar yang baik membuat tetangga yang baik - reaksi pemerintah terhadap kejahatan dunia maya dan perkembangan teknologi dan Internet

pengantar

Beberapa dari Anda mungkin tahu bahwa sebagai hobi saya menerbitkan buku-buku terjemahan dari bahasa Eropa Timur ke dalam bahasa Inggris dan Belanda - http://www.glagoslav.com. Salah satu publikasi saya baru-baru ini adalah buku yang ditulis oleh seorang pengacara terkemuka Rusia Anatoly Kucherena, yang telah menangani kasus Snowden di Rusia. Penulis telah menulis sebuah buku berdasarkan kisah nyata kliennya Edward Snowden - Time of the Octopus, yang telah menjadi dasar naskah film Hollywood yang baru-baru ini dirilis "Snowden" yang disutradarai oleh Oliver Stone, seorang sutradara film terkemuka AS.

Edward Snowden dikenal secara luas sebagai pelapor, membocorkan sejumlah besar informasi rahasia tentang "kegiatan spionase" CIA, NSA dan GCHQ kepada pers. Film ini antara lain menunjukkan penggunaan program 'PRISM', di mana NSA dapat mencegat telekomunikasi dalam skala besar dan tanpa sebelumnya, otorisasi peradilan individu. Banyak orang akan melihat kegiatan-kegiatan ini sejauh dihapus dan menggambarkannya sebagai penggambaran adegan Amerika. Realitas hukum yang kita jalani menunjukkan yang sebaliknya. Yang tidak diketahui banyak orang adalah bahwa situasi yang sebanding terjadi lebih sering daripada yang Anda pikirkan. Bahkan di Belanda. Yakni, pada 20 Desember 2016, Dewan Perwakilan Rakyat Belanda mengeluarkan undang-undang yang agak sensitif privasi "Computercriminaliteit III" ("Cybercrime III").

Computercriminaliteit III

RUU Computercriminaliteit III, yang masih perlu disahkan oleh Senat Belanda dan banyak yang sudah berdoa untuk kegagalannya, dimaksudkan untuk memberikan petugas penyelidik (polisi, Royal Constabulary dan bahkan otoritas investigasi khusus seperti FIOD) kemampuan untuk menyelidiki (yaitu menyalin, mengamati, mencegat, dan membuat informasi yang tidak dapat diakses pada) 'operasi otomatis' atau 'perangkat terkomputerisasi' (untuk orang awam: perangkat seperti komputer dan ponsel) untuk mendeteksi kejahatan serius. Menurut pemerintah, hal itu terbukti perlu untuk memberikan petugas penyelidik kemampuan untuk - terus terang memata-matai warganya karena zaman modern telah menyebabkan kejahatan menjadi hampir tidak dapat dilacak karena meningkatnya anonimitas digital dan enkripsi data. Nota penjelasan yang diterbitkan sehubungan dengan RUU tersebut, yang merupakan buku tebal 114 halaman yang sangat sulit dibaca, menjelaskan lima tujuan atas dasar kekuatan investigasi yang dapat digunakan:

  • Pembentukan dan pengambilan detail tertentu dari perangkat yang terkomputerisasi atau dari pengguna, seperti identitas atau lokasi: lebih khusus lagi, ini berarti bahwa petugas investigasi diam-diam dapat mengakses komputer, router dan ponsel untuk mendapatkan informasi seperti alamat IP atau nomor IMEI.
  • Rekaman data disimpan dalam perangkat yang terkomputerisasi: petugas investigasi dapat merekam data yang diperlukan untuk 'menetapkan kebenaran' dan menyelesaikan kejahatan serius. Orang dapat memikirkan rekaman gambar-gambar pornografi anak dan detail login untuk komunitas tertutup.
  • Membuat data tidak dapat diakses: menjadi mungkin untuk membuat data yang dengannya suatu kejahatan dilakukan tidak dapat diakses untuk mengakhiri kejahatan atau mencegah kejahatan di masa depan. Menurut memorandum penjelas, dengan cara ini menjadi mungkin untuk memerangi botnet.
  • Eksekusi surat perintah untuk intersepsi dan rekaman komunikasi (rahasia): dalam kondisi tertentu akan mungkin untuk mencegat dan merekam informasi (rahasia) dengan atau tanpa kerja sama penyedia layanan komunikasi.
  • Eksekusi surat perintah untuk pengamatan sistematis: petugas investigasi akan mendapatkan kemampuan untuk menetapkan lokasi dan melacak pergerakan tersangka, mungkin dengan menginstal perangkat lunak khusus dari jarak jauh pada perangkat yang terkomputerisasi.

Orang yang percaya bahwa kekuatan ini hanya dapat digunakan jika kejahatan dunia maya akan kecewa. Wewenang investigasi sebagaimana disebutkan dalam poin-poin pertama dan terakhir seperti yang dijelaskan di atas, dapat diterapkan dalam kasus kejahatan yang diizinkan penahanan sementara, yang mengarah pada kejahatan yang hukumnya menetapkan hukuman minimum 4 tahun. Kekuatan investigasi yang terhubung dengan tujuan kedua dan ketiga hanya dapat digunakan dalam kasus kejahatan di mana hukum menetapkan hukuman minimum 8 tahun. Selain itu, perintah umum dalam dewan dapat mengindikasikan kejahatan, yang dilakukan dengan menggunakan operasi otomatis yang sangat penting secara sosial bahwa kejahatan itu berakhir dan pelakunya dituntut. Untungnya, penetrasi operasi otomatis hanya dapat disahkan jika tersangka menggunakan perangkat.

Aspek hukum 

Karena jalan menuju neraka ditaburi dengan niat baik, pengawasan yang tepat tidak pernah berlebihan. Kekuatan investigasi yang diberikan oleh RUU dapat dilakukan secara diam-diam, tetapi permintaan untuk penerapan instrumen semacam itu hanya dapat dilakukan oleh jaksa penuntut. Diperlukan otorisasi sebelumnya dari hakim pengawas dan "Centrale Toetsingscommissie" dari Departemen Penuntutan Publik menilai penggunaan instrumen yang dimaksudkan. Selain itu, dan seperti yang disebutkan sebelumnya, ada batasan umum untuk penerapan kekuasaan terhadap kejahatan dengan hukuman minimum 4 atau 8 tahun. Dalam kasus apa pun, persyaratan proporsionalitas dan subsidiaritas perlu dipenuhi, serta persyaratan substantif dan prosedural.

Hal baru lainnya

Aspek yang paling signifikan dari RUU Computercriminaliteit III sekarang telah dibahas. Namun saya perhatikan bahwa sebagian besar media, dalam teriakan kesusahan mereka, lupa membahas dua topik penting tambahan RUU ini. Yang pertama adalah bahwa RUU tersebut juga akan memperkenalkan kemungkinan untuk menggunakan 'umpan remaja' untuk melacak 'groomers'. Groomers dapat dilihat sebagai versi digital dari kekasih laki-laki; mencari kontak seksual secara digital dengan anak di bawah umur. Selain itu, akan semakin mudah untuk menuntut penerima data yang dicuri dan penjual yang menipu yang tidak mengirimkan barang atau jasa yang mereka tawarkan secara online.

Keberatan dengan tagihan Computercriminaliteit III

Undang-undang yang diusulkan berpotensi memberikan invasi besar-besaran pada privasi warga negara Belanda. Ruang lingkup hukum tidak terbatas luas. Saya bisa memikirkan banyak keberatan, pilihan yang mencakup fakta bahwa ketika melihat batasan untuk pelanggaran dengan hukuman minimum 4 tahun, orang langsung mengasumsikan bahwa ini mungkin merupakan batas yang masuk akal dan bahwa itu akan selalu melibatkan pelanggaran yang parah parah. Namun, seseorang yang dengan sengaja memasuki pernikahan kedua dan menolak untuk memberi tahu pihak lawan, sudah dapat dijatuhi hukuman 6 tahun. Selain itu, dapat juga terjadi bahwa tersangka pada akhirnya ternyata tidak bersalah. Bukan saja rinciannya sendiri telah diteliti dengan teliti, tetapi kemungkinan juga detail orang lain yang tidak ada hubungannya dengan kejahatan yang pada akhirnya tidak dilakukan. Bagaimanapun, komputer dan telepon adalah 'par excellence' yang digunakan untuk menghubungi teman, keluarga, majikan dan orang lain yang tak terhitung jumlahnya. Selain itu, patut dipertanyakan apakah orang yang bertanggung jawab untuk persetujuan dan pengawasan permintaan berdasarkan tagihan memiliki pengetahuan khusus yang cukup untuk benar menilai permintaan. Namun, undang-undang semacam itu hampir tampak seperti kejahatan yang diperlukan di masa kini. Hampir setiap orang pernah berurusan dengan penipuan internet dan ketegangan cenderung berjalan sangat tinggi ketika seseorang telah membeli tiket konser palsu melalui pasar online. Selain itu, tidak seorang pun akan berharap bahwa anaknya bersentuhan dengan figur yang rapuh selama menjelajah sehari-hari. Pertanyaannya tetap apakah RUU Computercriminaliteit III, dengan kemungkinan luas, adalah cara untuk pergi.

Kesimpulan

RUU Computercriminaliteit III tampaknya telah menjadi kejahatan yang agak diperlukan. RUU ini memberi wewenang kepada penyidik ​​tingkat kekuasaan yang luas untuk mendapatkan akses ke karya tersangka yang terkomputerisasi. Berbeda dengan kasus dalam perselingkuhan Snowden, RUU itu memberikan lebih banyak perlindungan. Namun, masih dipertanyakan apakah perlindungan ini cukup untuk menghindari gangguan privasi warga Belanda yang tidak proporsional dan dalam skenario terburuk untuk mencegah "Snowden 2.0" -kecelakaan terjadi.

Bagikan