Perceraian internasional

Biasanya menikah dengan seseorang yang memiliki kewarganegaraan atau asal yang sama. Saat ini, perkawinan antar orang yang berbeda kebangsaan menjadi hal yang biasa. Sayangnya, 40% pernikahan di Belanda berakhir dengan perceraian. Bagaimana cara kerjanya jika seseorang tinggal di negara selain negara tempat mereka menikah?

Perceraian internasional

Membuat permintaan di dalam UE

Peraturan (EC) No 2201/2003 (atau: Brussels II bis) telah berlaku untuk semua negara di Uni Eropa sejak 1 Maret 2015. Peraturan ini mengatur yurisdiksi, pengakuan dan penegakan keputusan dalam masalah perkawinan dan tanggung jawab orang tua. Aturan UE berlaku untuk perceraian, perpisahan resmi, dan pembatalan pernikahan. Di dalam UE, permohonan perceraian dapat diajukan di negara di mana pengadilan memiliki yurisdiksi. Pengadilan memiliki yurisdiksi di negara tersebut:

  • Dimana kedua pasangan biasanya bertempat tinggal.
  • Di mana kedua pasangan tersebut berkewarganegaraan.
  • Dimana perceraian dilamar bersama.
  • Di mana salah satu pasangan mengajukan cerai dan yang lainnya adalah penduduk biasa.
  • Di mana seorang mitra telah menjadi penduduk biasa setidaknya selama 6 bulan dan merupakan warga negara dari negara tersebut. Jika dia bukan warga negara, petisi dapat diajukan jika orang tersebut telah tinggal di negara tersebut setidaknya selama satu tahun.
  • Di mana salah satu mitra terakhir biasa bertempat tinggal dan di mana salah satu mitra masih tinggal.

Di Uni Eropa, pengadilan yang pertama kali menerima permohonan cerai yang memenuhi persyaratan memiliki yurisdiksi untuk memutuskan perceraian tersebut. Pengadilan yang mengumumkan perceraian juga dapat memutuskan hak asuh orang tua atas anak-anak yang tinggal di negara pengadilan tersebut. Aturan Uni Eropa tentang perceraian tidak berlaku untuk Denmark karena Peraturan Brussels II bis belum diadopsi di sana.

Di Belanda

Jika pasangan tidak tinggal di Belanda, pada prinsipnya perceraian hanya mungkin dilakukan di Belanda jika pasangan keduanya berkewarganegaraan Belanda. Jika tidak demikian, pengadilan Belanda dapat menyatakan dirinya kompeten dalam keadaan khusus, misalnya jika tidak memungkinkan untuk bercerai di luar negeri. Bahkan jika pasangan tersebut menikah di luar negeri, mereka dapat mengajukan cerai di Belanda. Syaratnya, pernikahan tersebut terdaftar di catatan sipil tempat tinggal di Belanda. Konsekuensi perceraian mungkin berbeda di luar negeri. Keputusan perceraian dari negara UE secara otomatis diakui oleh negara UE lainnya. Di luar UE, hal ini bisa sangat berbeda.

Perceraian dapat berdampak pada status tempat tinggal seseorang di Belanda. Jika pasangan memiliki izin tinggal karena dia tinggal dengan pasangannya di Belanda, penting baginya untuk mengajukan izin tinggal baru dengan persyaratan yang berbeda. Jika hal ini tidak terjadi, izin tinggal dapat dicabut.

Hukum mana yang berlaku?

Hukum negara tempat permohonan perceraian diajukan belum tentu berlaku untuk perceraian tersebut. Pengadilan mungkin harus menerapkan hukum asing. Ini lebih sering terjadi di Belanda. Untuk setiap bagian dari kasus itu harus dinilai apakah pengadilan memiliki yurisdiksi dan hukum mana yang harus diterapkan. Hukum privat internasional memainkan peran penting dalam hal ini. Undang-undang ini merupakan istilah umum untuk bidang hukum yang melibatkan lebih dari satu negara. Pada tanggal 1 Januari 2012, Buku 10 KUH Perdata Belanda mulai berlaku di Belanda. Ini berisi aturan hukum privat internasional. Aturan utamanya adalah bahwa pengadilan di Belanda menerapkan hukum perceraian Belanda, terlepas dari kewarganegaraan dan tempat tinggal pasangan. Ini berbeda ketika pasangan itu telah mencatat pilihan hukum mereka. Pasangan kemudian akan memilih hukum yang berlaku untuk proses perceraian mereka. Ini bisa dilakukan sebelum perkawinan dilangsungkan, tapi bisa juga dilakukan di tahap selanjutnya. Ini juga mungkin terjadi saat Anda akan bercerai.

Peraturan tentang rezim properti perkawinan

Untuk pernikahan yang dikontrak pada atau setelah 29 Januari 2019, Peraturan (UE) No 2016/1103 akan berlaku. Peraturan ini mengatur hukum yang berlaku dan penegakan keputusan dalam masalah rezim properti perkawinan. Aturan yang ditetapkan menentukan pengadilan mana yang dapat memutuskan properti pasangan (yurisdiksi), hukum mana yang berlaku (konflik hukum) dan apakah keputusan yang diberikan oleh pengadilan negara lain harus diakui dan ditegakkan oleh yang lain (pengakuan dan penegakan). Pada prinsipnya, pengadilan yang sama tetap memiliki yurisdiksi sesuai dengan aturan Peraturan Brussels IIa. Jika tidak ada pilihan hukum yang dibuat, hukum Negara tempat pasangan tinggal bersama pertama akan berlaku. Jika tidak ada tempat tinggal biasa, hukum Negara bagian kebangsaan kedua pasangan akan berlaku. Jika pasangan tidak memiliki kewarganegaraan yang sama, hukum Negara yang paling dekat dengan pasangan akan berlaku.

Oleh karena itu, peraturan tersebut hanya berlaku untuk properti perkawinan. Aturan menentukan apakah hukum Belanda, dan karenanya komunitas umum properti atau komunitas properti terbatas atau sistem asing, yang akan diterapkan. Ini dapat menimbulkan banyak konsekuensi bagi aset Anda. Oleh karena itu, bijaksana untuk mencari nasihat hukum, misalnya, tentang pilihan perjanjian hukum.

Untuk nasihat sebelum pernikahan Anda atau untuk nasihat dan bantuan jika terjadi perceraian, Anda dapat menghubungi pengacara keluarga dari Law & More. At Law & More kami memahami bahwa perceraian dan peristiwa selanjutnya dapat memiliki konsekuensi yang luas pada hidup Anda. Itulah mengapa kami mengambil pendekatan pribadi. Bersama dengan Anda dan mungkin mantan pasangan Anda, kami dapat menentukan situasi hukum Anda selama wawancara berdasarkan dokumentasi dan mencoba mencatat visi atau keinginan Anda. Selain itu, kami dapat membantu Anda dalam prosedur yang memungkinkan. Para pengacara di Law & More adalah pakar di bidang hukum pribadi dan keluarga dan dengan senang hati membimbing Anda, mungkin bersama pasangan, melalui proses perceraian.

Bagikan
Law & More B.V.