Lampiran prasangka

Lampiran prasangka: keamanan sementara jika ada pihak yang tidak membayar

Keterikatan prasangka dapat dilihat sebagai pengawet, bentuk keterikatan sementara. Lampiran prasangka dapat berfungsi untuk memastikan bahwa debitur tidak menyingkirkan barang-barangnya sebelum kreditor dapat mencari ganti rugi aktual melalui penyitaan berdasarkan surat perintah eksekusi, di mana seorang hakim harus memberikan surat perintah eksekusi. Bertentangan dengan apa yang sering dipikirkan, keterikatan prasangka yaitu tidak mengarah pada kepuasan langsung dari klaim. Lampiran prasangka adalah alat yang banyak digunakan, yang juga dapat digunakan sebagai leverage untuk membuat debitor beranjak dan membuatnya membayar. Dibandingkan dengan negara lain, lampiran barang di Belanda cukup sederhana. Bagaimana barang bisa dilampirkan melalui lampiran prasangka dan apa implikasinya?

Lampiran prasangka

Lampiran prasangka

Ketika seseorang ingin menyita barang melalui lampiran prasangka, ia harus mengajukan permohonan kepada hakim pembebasan sementara. Aplikasi ini harus memenuhi persyaratan tertentu. Permohonan tersebut, misalnya, harus memuat sifat keterikatan yang diinginkan, informasi tentang hak yang dimohonkan (misalnya kepemilikan atau hak atas kompensasi atas kerusakan) dan jumlah yang diinginkan oleh kreditur untuk menyita barang-barang milik debitur. Ketika hakim memutuskan lamarannya, dia tidak melakukan penelitian ekstensif. Penelitian yang dilakukan singkat. Namun, permintaan lampiran prasangka hanya akan disetujui jika terbukti ada ketakutan yang beralasan bahwa debitur, atau pihak ketiga yang memiliki barang tersebut, akan menyingkirkan barang tersebut. Sebagian karena alasan tersebut, debitur tidak diberitahukan tentang permohonan lampiran prasangka; kejang akan menjadi kejutan.

Pada saat permohonan disetujui, persidangan utama yang berkaitan dengan klaim yang sesuai dengan lampiran prasangka harus dimulai dalam periode yang ditentukan oleh hakim, yang sekurang-kurangnya 8 hari dari saat persetujuan permohonan lampiran lampiran pra-penilaian . Biasanya, hakim akan menetapkan jangka waktu ini menjadi 14 hari. Lampiran diumumkan kepada debitur melalui pemberitahuan lampiran yang dilayani oleh juru sita. Biasanya, lampiran akan tetap dengan kekuatan penuh sampai surat perintah eksekusi diperoleh. Ketika surat ini diperoleh, lampiran prasangka diubah menjadi penyitaan berdasarkan surat eksekusi dan kreditor dapat mengklaim barang-barang terlampir dari debitur. Ketika hakim menolak untuk memberikan surat perintah eksekusi, lampiran prasangka akan kedaluwarsa. Yang perlu diperhatikan adalah fakta bahwa lampiran prasangka tidak berarti bahwa debitur tidak dapat menjual barang yang dilampirkan. Ini berarti bahwa lampiran akan tetap ada pada barang jika dijual.

Barang apa yang bisa disita?

Semua aset debitur dapat dilampirkan. Ini berarti bahwa pelekatan dapat terjadi berkenaan dengan inventaris, upah (pendapatan), rekening bank, rumah, mobil, dll. Lampiran penghasilan adalah bentuk pemotongan. Ini berarti bahwa barang (dalam hal ini pendapatan) dipegang oleh pihak ketiga (pemberi kerja).

Pembatalan lampiran

Lampiran prasangka pada barang debitur juga dapat dibatalkan. Pertama, ini bisa terjadi jika pengadilan dalam persidangan utama memutuskan bahwa lampiran harus dibatalkan. Pihak yang berkepentingan (biasanya debitur) juga dapat meminta pembatalan lampiran. Alasan untuk ini mungkin karena debitur memberikan keamanan alternatif, yang muncul dari pemeriksaan ringkasan bahwa lampiran tidak perlu atau bahwa telah ada kesalahan prosedural, formal.

Kekurangan lampiran prasangka

Terlepas dari kenyataan bahwa lampiran prasangka tampaknya merupakan pilihan yang bagus, kita juga harus memperhitungkan fakta bahwa ada konsekuensi ketika seseorang meminta lampiran prasangka terlalu ringan. Pada saat klaim dalam proses utama yang sesuai dengan prasangka ditolak, kreditor yang telah mengajukan pesanan untuk lampiran akan bertanggung jawab atas kerusakan yang diderita oleh debitur. Selain itu, proses lampiran prasangka membutuhkan biaya (pikirkan biaya juru sita, biaya pengadilan dan biaya pengacara), tidak semuanya akan diganti oleh debitur. Selain itu, kreditor selalu membawa risiko tidak ada sesuatu untuk diklaim, misalnya karena ada hipotek pada properti terlampir yang melebihi nilainya dan memiliki prioritas pada pelaksanaan atau - dalam hal lampiran rekening bank - karena ada tidak ada uang di rekening bank debitur.

Kontak

Jika Anda memiliki pertanyaan atau komentar lebih lanjut setelah membaca artikel ini, jangan ragu untuk menghubungi mr. Maxim Hodak, pengacara di Law & More melalui maxim.hodak@lawandmore.nl atau mr. Tom Meevis, pengacara di Law & More melalui tom.meevis@lawandmore.nl atau hubungi kami di +31 (0) 40-3690680.

Bagikan