Revisi hukum NV dan rasio pria / wanita

Pada tahun 2012, undang-undang BV (perusahaan swasta) disederhanakan dan dibuat lebih fleksibel. Dengan berlakunya UU Penyederhanaan dan Fleksibilitas UU BV, pemegang saham diberi kesempatan untuk mengatur hubungan timbal baliknya, sehingga tercipta lebih banyak ruang untuk menyesuaikan struktur perusahaan dengan sifat perusahaan dan hubungan kerjasama. dari para pemegang saham. Sejalan dengan penyederhanaan dan fleksibilitas hukum BV ini, modernisasi undang-undang NV (perusahaan terbatas publik) sekarang sedang dalam proses. Dalam konteks ini, proposal legislatif Modernisasi UU NV dan rasio laki-laki / perempuan yang lebih seimbang bertujuan pertama-tama untuk membuat UU NV lebih sederhana dan fleksibel, sehingga kebutuhan saat ini banyak perusahaan public terbatas (NV) besar, baik yang terdaftar maupun tidak. , bisa bertemu. Selain itu, usulan legislatif bertujuan agar rasio antara jumlah laki-laki dan perempuan di puncak perusahaan besar lebih seimbang. Perubahan yang diharapkan pengusaha dalam waktu dekat terkait dua tema yang baru saja disebutkan dibahas di bawah ini.

Revisi hukum NV dan gambar rasio pria / wanita

Subjek untuk revisi hukum NV

Revisi undang-undang NV umumnya berkaitan dengan aturan yang dialami pengusaha dalam praktiknya sebagai pembatasan yang tidak perlu, menurut catatan penjelasan proposal. Salah satu hambatan tersebut adalah, misalnya, posisi pemegang saham minoritas. Karena kebebasan besar berorganisasi yang ada saat ini, mereka berisiko dirugikan oleh mayoritas, karena mereka harus mematuhi mayoritas, terutama dalam hal pengambilan keputusan dalam rapat umum. Untuk mencegah hak-hak penting pemegang saham (minoritas) dipertaruhkan atau kepentingan pemegang saham mayoritas disalahgunakan, proposal Modernization NV Law melindungi pemegang saham minoritas dengan, misalnya, membutuhkan persetujuannya.

Hambatan lainnya adalah modal saham wajib. Dalam hal ini, usulan memberikan kemudahan, yaitu modal saham yang diatur dalam anggaran dasar sebagai penjumlahan dari nilai nominal dari jumlah saham tidak lagi wajib, sama seperti dengan BV. Gagasan di baliknya adalah dengan dihapusnya kewajiban ini, pengusaha yang menggunakan badan hukum Perseroan Terbatas (NV) akan memiliki lebih banyak ruang untuk menambah modal, tanpa harus mengubah anggaran dasar terlebih dahulu. Jika anggaran dasar memang menyebutkan modal saham, maka seperlima dari jumlah tersebut pasti telah diterbitkan berdasarkan peraturan baru. Persyaratan mutlak untuk modal ditempatkan dan disetor tetap tidak berubah dalam hal konten dan keduanya harus berjumlah € 45,000.

Selain itu, konsep terkenal dalam hukum BV: bagian dari sebutan tertentu juga akan ditempatkan dalam undang-undang NV baru. Penunjukan khusus kemudian dapat digunakan untuk melampirkan hak tertentu atas saham dalam satu (atau lebih) kelas saham, tanpa perlu membuat kelas saham baru. Hak-hak pasti terkait harus ditentukan lebih lanjut dalam anggaran dasar. Di masa depan, misalnya, pemegang saham biasa dengan tujuan khusus dapat diberikan hak pengendalian khusus sebagaimana diatur dalam anggaran dasar.

Poin penting lainnya dari hukum NV, yang amandemennya termasuk dalam proposal, adalah perhatian hak suara dari penerima jaminan dan hak guna usaha. Perubahan tersebut karena fakta bahwa hak suara juga dapat diberikan kepada penerima gadai atau usufructuary di lain waktu. Amandemen ini juga sejalan dengan undang-undang BV saat ini dan, menurut catatan penjelasan proposal, memenuhi kebutuhan yang tampaknya telah dipraktikkan selama beberapa waktu. Selain itu, usulan tersebut bertujuan untuk lebih memperjelas dalam konteks ini bahwa pemberian hak suara dalam hal hak gadai atas saham juga dapat terjadi dalam kondisi suspensif pada saat pembentukan.

Selain itu, usulan Modernisasi UU NV memuat sejumlah perubahan terkait pengambilan keputusan. Salah satu perubahan penting menyangkut, misalnya, pengambilan keputusan di luar rapat, yang khususnya penting bagi NV yang terhubung dalam kelompok. Berdasarkan undang-undang saat ini, resolusi hanya dapat diambil di luar rapat jika anggaran dasar mengizinkan, sama sekali tidak mungkin jika perusahaan memiliki saham pemegang atau telah menerbitkan sertifikat dan keputusan harus diambil dengan suara bulat. Ke depan, dengan berlakunya proposal, pengambilan keputusan di luar rapat akan dimungkinkan sebagai titik awal, dengan syarat semua pihak yang memiliki hak rapat telah menyetujui hal tersebut. Selain itu, proposal baru tersebut juga memiliki prospek pertemuan di luar Belanda, yang bermanfaat bagi pengusaha dengan NV yang beroperasi secara internasional.

Akhirnya, biaya yang terkait dengan penggabungan dibahas dalam proposal. Terkait hal tersebut, usulan baru Modernisasi UU NV membuka kemungkinan bahwa perseroan terikat untuk membayar biaya-biaya tersebut dalam akta pendirian. Akibatnya, ratifikasi terpisah dari tindakan penggabungan yang relevan oleh dewan dielakkan. Dengan perubahan ini, kewajiban untuk mengumumkan biaya pembentukan ke Register Komersial dapat dihapuskan untuk NV, seperti yang terjadi dengan BV.

Rasio pria / wanita yang lebih seimbang

Dalam beberapa tahun terakhir, promosi wanita di posisi atas telah menjadi tema sentral. Namun, penelitian terhadap hasil menunjukkan bahwa mereka agak mengecewakan, sehingga kabinet Belanda merasa terpaksa menggunakan proposal ini untuk mempromosikan tujuan lebih banyak perempuan di puncak komunitas bisnis dengan Modernisasi UU NV dan rasio laki-laki / perempuan. . Gagasan di balik ini adalah bahwa keragaman di perusahaan teratas dapat menghasilkan keputusan dan hasil bisnis yang lebih baik. Untuk mencapai kesempatan yang sama dan posisi awal untuk semua orang di dunia bisnis, dua langkah diambil dalam proposal yang relevan. Pertama, perseroan terbatas publik besar juga akan diminta untuk merumuskan angka target yang sesuai dan ambisius untuk jajaran manajemen, dewan pengawas dan sub-top. Selain itu, menurut proposal, mereka juga harus membuat rencana konkrit untuk melaksanakannya dan transparan tentang prosesnya. Rasio laki-laki-perempuan di dewan pengawas emiten harus tumbuh minimal sepertiga dari jumlah laki-laki dan sepertiga dari jumlah perempuan. Misalnya, dewan pengawas yang terdiri dari tiga orang disusun secara seimbang jika terdiri dari setidaknya satu pria dan satu wanita. Dalam konteks ini, misalnya, pengangkatan anggota dewan pengawas yang tidak berkontribusi minimal 30% m / f, pengangkatan tersebut batal demi hukum. Namun, ini tidak berarti bahwa pengambilan keputusan yang diikuti oleh anggota dewan pengawas yang tidak sah dipengaruhi oleh pembatalan.

Secara umum, revisi dan modernisasi UU NV merupakan perkembangan positif bagi perseroan yang memenuhi kebutuhan banyak perseroan terbatas publik yang ada. Namun, hal ini tidak mengubah fakta bahwa sejumlah hal akan berubah bagi perusahaan yang menggunakan badan hukum perseroan terbatas (NV). Apakah Anda ingin tahu apa arti perubahan yang akan datang ini secara konkret bagi perusahaan Anda atau bagaimana situasi rasio pria / wanita di perusahaan Anda? Apakah Anda memiliki pertanyaan lain tentang proposal tersebut? Atau apakah Anda hanya ingin terus mendapat informasi tentang modernisasi hukum NV? Kemudian hubungi Law & More. Pengacara kami ahli di bidang hukum perusahaan dan dengan senang hati memberi Anda nasihat. Kami juga akan memantau perkembangan lebih lanjut untuk Anda!

Bagikan