Perjanjian lisensi

Kekayaan intelektual ada hak untuk melindungi kreasi dan ide Anda dari penggunaan yang tidak sah oleh pihak ketiga. Namun, dalam kasus tertentu, misalnya jika Anda ingin kreasi Anda dieksploitasi secara komersial, Anda mungkin ingin orang lain dapat menggunakannya. Tetapi seberapa banyak hak yang ingin Anda berikan kepada orang lain terkait kekayaan intelektual Anda? Misalnya, apakah pihak ketiga diizinkan menerjemahkan, mempersingkat, atau menyesuaikan teks yang Anda pegang hak ciptanya? Atau meningkatkan penemuan Anda yang dipatenkan? Perjanjian lisensi adalah cara hukum yang sesuai untuk menetapkan hak dan kewajiban masing-masing terkait dengan penggunaan dan eksploitasi kekayaan intelektual. Artikel ini menjelaskan dengan tepat apa yang disyaratkan perjanjian lisensi, jenis apa yang ada, dan aspek mana yang biasanya menjadi bagian dari perjanjian ini.

Perjanjian lisensi

Kekayaan intelektual dan lisensi

Hasil kerja mental disebut hak kekayaan intelektual. Jenis hak yang berbeda berbeda dalam sifat, penanganan dan lamanya. Contohnya adalah hak cipta, hak merek dagang, paten, dan nama dagang. Hak-hak ini disebut hak eksklusif, yang berarti bahwa pihak ketiga hanya dapat menggunakannya dengan izin dari orang yang memegang hak tersebut. Ini memungkinkan Anda untuk melindungi ide yang rumit dan konsep kreatif. Salah satu cara pemberian izin penggunaan kepada pihak ketiga adalah dengan menerbitkan izin. Ini dapat diberikan dalam bentuk apa pun, baik secara lisan maupun tertulis. Dianjurkan untuk meletakkan ini secara tertulis dalam perjanjian lisensi. Dalam kasus lisensi hak cipta eksklusif, ini bahkan diwajibkan oleh hukum. Lisensi tertulis juga dapat didaftarkan dan diinginkan jika terjadi perselisihan dan ketidakjelasan terkait konten lisensi.

Isi perjanjian lisensi

Perjanjian lisensi dibuat antara pemberi lisensi (pemegang hak kekayaan intelektual) dan penerima lisensi (orang yang memperoleh lisensi). Inti dari perjanjian adalah bahwa penerima lisensi dapat menggunakan hak eksklusif pemberi lisensi dalam kondisi yang disebutkan dalam perjanjian. Selama pemegang lisensi mematuhi ketentuan ini, pemberi lisensi tidak akan menggunakan haknya terhadapnya. Oleh karena itu, dari segi konten, banyak yang harus diatur untuk membatasi penggunaan pemegang lisensi berdasarkan batasan pemberi lisensi. Bagian ini menjelaskan beberapa aspek yang dapat diatur dalam perjanjian lisensi.

Pesta, ruang lingkup, dan durasi

Pertama, penting untuk mengidentifikasi file pihak dalam perjanjian lisensi. Penting untuk mempertimbangkan dengan cermat siapa yang berhak menggunakan lisensi jika ini menyangkut perusahaan grup. Selain itu, para pihak harus dirujuk dengan nama undang-undang lengkap mereka. Selain itu, ruang lingkup harus dijelaskan secara detail. Pertama, penting untuk mendefinisikan dengan jelas objek yang terkait dengan lisensi. Misalnya, apakah hanya menyangkut nama dagang atau juga software? Penjelasan tentang hak kekayaan intelektual dalam perjanjian karenanya disarankan, serta, misalnya, nomor aplikasi dan / atau publikasi jika menyangkut paten atau merek dagang. Kedua, itu penting bagaimana benda ini dapat digunakan. Bolehkah penerima lisensi meninggalkan sub-lisensi atau mengeksploitasi hak kekayaan intelektual dengan menggunakannya dalam produk atau layanan? Ketiga, file wilayah (misalnya, Belanda, Benelux, Eropa, dll.) di mana lisensi dapat digunakan juga harus ditentukan. Terakhir, file durasi harus disepakati, yang mungkin tetap atau tidak terbatas. Jika hak kekayaan intelektual yang bersangkutan memiliki batasan waktu, hal ini juga harus diperhatikan.

Jenis lisensi

Perjanjian tersebut juga harus menyatakan jenis lisensi itu. Ada berbagai kemungkinan, di antaranya yang paling umum:

  • eksklusif: Penerima lisensi sendiri memperoleh hak untuk menggunakan atau mengeksploitasi hak kekayaan intelektual.
  • Non-eksklusif: pemberi lisensi dapat memberikan lisensi kepada pihak lain selain penerima lisensi serta menggunakan dan mengeksploitasi hak kekayaan intelektual itu sendiri.
  • Tunggal: jenis lisensi semi-eksklusif di mana satu penerima lisensi dapat menggunakan dan mengeksploitasi hak kekayaan intelektual bersama dengan pemberi lisensi.
  • Buka: setiap pihak yang berkepentingan yang memenuhi persyaratan akan menerima lisensi.

Seringkali biaya yang lebih tinggi dapat diperoleh untuk lisensi eksklusif, tetapi tergantung pada keadaan spesifik apakah ini merupakan pilihan yang baik. Lisensi non-eksklusif mungkin menawarkan lebih banyak fleksibilitas. Selain itu, lisensi eksklusif mungkin tidak banyak gunanya jika Anda memberikan lisensi eksklusif karena Anda mengharapkan pihak lain untuk mengkomersilkan ide atau konsep Anda, tetapi penerima lisensi kemudian tidak melakukan apa pun dengannya. Oleh karena itu, Anda juga dapat membebankan kewajiban tertentu kepada penerima lisensi mengenai apa yang harus dia lakukan dengan hak kekayaan intelektual Anda, minimal. Bergantung pada jenis lisensi, oleh karena itu sangat penting untuk menetapkan dengan benar kondisi di mana lisensi diberikan.

Aspek lainnya

Terakhir, mungkin ada aspek lain yang biasanya dibahas dalam perjanjian lisensi:

  • The biaya dan jumlahnya. Jika ada biaya yang dibebankan, itu bisa berupa jumlah periodik tetap (biaya lisensi), royalti (misalnya, persentase dari omset) atau jumlah satu kali (jumlah bulat). Periode dan pengaturan untuk non-pembayaran atau keterlambatan pembayaran harus disepakati.
  • Hukum yang berlaku, pengadilan yang kompeten or arbitrase / mediasi
  • Informasi rahasia serta kerahasiaan
  • Penyelesaian pelanggaran. Karena penerima lisensi sendiri secara hukum tidak berhak untuk memulai proses tanpa izin untuk melakukannya, hal ini harus diatur dalam perjanjian jika diperlukan.
  • Lisensi yang dapat dialihkan: jika pengalihan tidak diinginkan oleh pemberi lisensi, itu harus disepakati di kontrak.
  • Transfer ilmu: perjanjian lisensi juga dapat dibuat untuk pengetahuan. Ini adalah pengetahuan rahasia, biasanya bersifat teknis, yang tidak tercakup dalam hak paten.
  • Perkembangan baru. Perjanjian juga harus dibuat tentang apakah perkembangan baru kekayaan intelektual juga dilindungi oleh lisensi dari pemegang lisensi. Mungkin juga kasus dimana pemegang lisensi mengembangkan produk lebih lanjut dan pemberi lisensi ingin mendapatkan keuntungan dari ini. Dalam hal ini, lisensi non-eksklusif untuk pemberi lisensi pengembangan baru atas kekayaan intelektual dapat ditetapkan.

Singkatnya, perjanjian lisensi adalah perjanjian di mana penerima lisensi diberikan hak oleh pemberi lisensi untuk menggunakan dan / atau mengeksploitasi kekayaan intelektual. Ini berguna jika pemberi lisensi ingin mengkomersilkan konsepnya atau karyanya oleh orang lain. Satu perjanjian lisensi tidak seperti yang lainnya. Ini karena ini adalah kesepakatan terperinci yang dapat berbeda dalam hal ruang lingkup dan ketentuan. Misalnya, ini mungkin berlaku untuk hak kekayaan intelektual yang berbeda dan bagaimana hak tersebut digunakan, dan ada juga perbedaan dalam hal remunerasi dan eksklusivitas. Semoga artikel ini memberi Anda gambaran yang baik tentang perjanjian lisensi, tujuannya, dan aspek terpenting dari isinya.

Masih ada pertanyaan tentang perjanjian ini setelah membaca artikel ini? Kemudian silahkan hubungi Law & More. Pengacara kami mengkhususkan diri dalam hukum kekayaan intelektual, khususnya di bidang hak cipta, undang-undang merek dagang, nama dagang, dan paten. Kami siap menjawab semua pertanyaan Anda dan juga akan dengan senang hati membantu Anda membuat perjanjian lisensi yang sesuai.

Bagikan
Law & More B.V.