Hak untuk tetap diam dalam masalah pidana

Karena beberapa kasus kriminal tingkat tinggi yang muncul dalam satu tahun terakhir, hak tersangka untuk tetap diam sekali lagi menjadi sorotan. Tentu saja, dengan korban dan kerabat dari tindak pidana, hak tersangka untuk tetap diam berada di bawah api, yang bisa dimaklumi. Tahun lalu, misalnya, kebisuan terus menerus dari tersangka “pembunuhan insulin” di panti jompo menyebabkan frustrasi dan kejengkelan di antara kerabat, yang tentu saja ingin tahu apa yang terjadi. Tersangka terus menggunakan haknya untuk tetap diam di depan Pengadilan Distrik Rotterdam. Dalam jangka panjang, hal ini juga membuat jengkel para hakim, yang tetap berusaha agar tersangka bekerja.

Hak untuk tetap diam dalam masalah pidana

Ada berbagai alasan mengapa tersangka, sering atas saran pengacara mereka, memohon hak mereka untuk tetap diam. Misalnya, ini bisa semata-mata alasan strategis atau psikologis, tetapi juga terjadi bahwa tersangka takut akan konsekuensi dalam lingkungan kriminal. Apa pun alasannya, hak untuk tetap diam adalah milik setiap tersangka. Ini adalah hak klasik warga sipil, sejak 1926 telah ditetapkan dalam Pasal 29 KUHAP dan karenanya harus dihormati. Hak ini didasarkan pada prinsip bahwa tersangka tidak harus bekerja sama dengan keyakinannya sendiri dan tidak dapat dipaksa untuk melakukannya: 'Tersangka tidak wajib menjawab. ' Inspirasi untuk ini adalah larangan penyiksaan.

Jika tersangka memanfaatkan hak ini, ia dengan demikian dapat mencegah pernyataannya dianggap tidak masuk akal dan tidak dapat diandalkan, misalnya karena menyimpang dari apa yang telah dinyatakan orang lain atau dari apa yang termasuk dalam file kasus. Jika tersangka tetap diam di awal dan pernyataannya kemudian dipasang di dalam pernyataan dan arsip lainnya, ia meningkatkan kemungkinan bahwa ia akan dipercaya oleh hakim. Menggunakan hak untuk tetap diam juga bisa menjadi strategi yang baik jika tersangka tidak dapat memberikan jawaban yang masuk akal untuk pertanyaan dari, misalnya, polisi. Lagi pula, sebuah pernyataan selalu dapat dibuat di pengadilan terlambat.

Namun, strategi ini bukannya tanpa risiko. Tersangka juga harus mengetahui hal ini. Jika tersangka ditangkap dan ditempatkan dalam penahanan praperadilan, banding ke hak untuk tetap diam dapat berarti bahwa dasar untuk penyelidikan tetap untuk polisi dan otoritas peradilan, atas dasar di mana penahanan praperadilan untuk tersangka berlanjut. Karena itu mungkin bahwa tersangka mungkin harus tetap berada dalam penahanan praperadilan lebih lama karena kebisuannya daripada jika dia telah membuat pernyataan. Lebih lanjut, adalah mungkin bahwa setelah pemberhentian kasus atau pembebasan tersangka, tersangka tidak akan diberikan ganti rugi jika ia sendiri yang harus disalahkan atas kelanjutan dari penahanan praperadilan. Klaim kerusakan seperti itu telah ditolak beberapa kali.

Setelah di pengadilan, diam bukan tanpa konsekuensi bagi tersangka juga. Bagaimanapun, hakim dapat mempertimbangkan sikap diam dalam putusannya jika tersangka tidak memberikan keterbukaan, baik dalam pembuktian maupun dalam penjatuhan hukuman. Menurut Mahkamah Agung Belanda, diamnya tersangka bahkan dapat menambah hukuman jika ada cukup bukti dan tersangka belum memberikan penjelasan lebih lanjut. Bagaimanapun, diamnya tersangka dapat dipahami dan dijelaskan oleh hakim sebagai berikut: “Tersangka selalu bungkam tentang keterlibatannya (…) dan oleh karena itu tidak bertanggung jawab atas apa yang telah dilakukannya. ” Dalam konteks hukuman tersebut, tersangka dapat disalahkan atas sikap diamnya yang tidak bertobat atau menyesali perbuatannya. Apakah hakim menggunakan hak untuk tetap diam oleh tersangka dalam pertimbangan hukuman, tergantung pada penilaian pribadi hakim dan oleh karena itu dapat berbeda untuk tiap hakim.

Menggunakan hak untuk diam mungkin menguntungkan bagi tersangka, tetapi hal itu tentunya bukan tanpa risiko. Benar bahwa hak tersangka untuk tetap diam harus dihormati. Namun, ketika sampai pada gugatan, hakim semakin menganggap diamnya tersangka merugikan diri sendiri. Bagaimanapun, hak tersangka untuk tetap diam dalam praktiknya secara teratur bertentangan dengan meningkatnya peran dalam proses pidana dan pentingnya korban, kerabat atau masyarakat yang masih hidup dengan jawaban yang jelas atas pertanyaan tersebut.

Apakah bijaksana dalam kasus Anda untuk menggunakan hak untuk tetap diam selama pemeriksaan polisi atau pada pemeriksaan tergantung pada keadaan kasus. Karena itu, penting bagi Anda untuk menghubungi pengacara kriminal sebelum memutuskan mengenai hak untuk tetap diam. Law & More pengacara berspesialisasi dalam hukum pidana dan dengan senang hati memberikan nasihat dan / atau bantuan. Apakah Anda korban atau kerabat yang masih hidup dan apakah Anda memiliki pertanyaan tentang hak untuk tetap diam? Bahkan kemudian Law & MorePengacara siap untuk Anda.

Bagikan