Transfer Usaha

Jika Anda berencana untuk mentransfer perusahaan ke orang lain atau untuk mengambil alih perusahaan orang lain, Anda mungkin bertanya-tanya apakah pengambilalihan ini juga berlaku untuk personel. Bergantung pada alasan mengapa perusahaan diambil alih dan bagaimana pengambilalihan dilakukan, hal ini mungkin diinginkan atau tidak diinginkan. Misalnya, apakah sebagian perusahaan diambil alih oleh perusahaan yang hanya memiliki sedikit pengalaman dengan kegiatan bisnis tersebut? Dalam hal ini, mungkin baik untuk mengambil alih karyawan khusus dan mengizinkan mereka untuk melanjutkan aktivitas normal mereka. Di sisi lain, adakah penggabungan dua perusahaan serupa untuk menghemat biaya? Kemudian karyawan tertentu mungkin kurang diminati, karena beberapa posisi telah diisi dan penghematan yang cukup besar juga dapat dilakukan untuk biaya tenaga kerja. Apakah karyawan harus diambil alih tergantung pada penerapan peraturan tentang 'pengalihan usaha'. Dalam artikel ini, kami menjelaskan kapan hal ini terjadi dan apa konsekuensinya.

Transfer Usaha

Kapan ada pengalihan usaha?

Ketika ada pengalihan hak mengikuti dari Bagian 7: 662 KUH Perdata Belanda. Bagian ini menyatakan bahwa harus ada pengalihan sebagai akibat dari kesepakatan, penggabungan atau pembagian suatu unit ekonomi itu mempertahankan nya identitas. Unit ekonomi adalah "sekelompok sumber daya yang terorganisir, didedikasikan untuk mengejar aktivitas ekonomi, apakah aktivitas itu pusat atau tambahan atau tidak". Karena pengambilalihan dilakukan dengan berbagai cara dalam praktiknya, definisi hukum ini tidak memberikan pedoman yang jelas. Oleh karena itu, interpretasinya sangat bergantung pada keadaan kasus.

Para hakim pada umumnya memiliki interpretasi yang cukup luas tentang pengalihan tugas karena sistem hukum kita sangat mementingkan perlindungan karyawan. Berdasarkan kasus hukum yang ada, maka dapat disimpulkan bahwa kalimat terakhir 'entitas ekonomi yang mempertahankan identitasnya' adalah yang paling penting. Ini biasanya menyangkut pengambilalihan permanen sebagian perusahaan dan aset terkait, nama dagang, administrasi, dan, tentu saja, staf. Jika hanya satu aspek dari hal ini yang terlibat, biasanya tidak ada pengalihan usaha, kecuali aspek ini menentukan identitas usaha.

Singkatnya, biasanya ada pengalihan usaha segera setelah pengambilalihan melibatkan sebagian besar usaha dengan tujuan melaksanakan kegiatan ekonomi, yang juga dicirikan oleh identitasnya sendiri yang dipertahankan setelah pengambilalihan. Oleh karena itu, pengalihan bisnis (bagian dari a) dengan karakter non-sementara segera merupakan pengalihan usaha. Kasus di mana tidak ada pengalihan usaha secara eksplisit adalah penggabungan saham. Dalam kasus seperti itu, karyawan tetap bekerja di perusahaan yang sama karena hanya ada perubahan identitas pemegang saham.

Konsekuensi pengalihan usaha

Jika terjadi pengalihan usaha, pada prinsipnya semua staf yang merupakan bagian dari kegiatan ekonomi dipindahkan berdasarkan persyaratan kontrak kerja dan kesepakatan bersama yang berlaku dengan pemberi kerja sebelumnya. Oleh karena itu, tidak perlu membuat kontrak kerja baru. Ini juga berlaku jika para pihak tidak mengetahui penerapan pengalihan usaha dan untuk karyawan yang tidak disadari oleh pihak yang menerima pengalihan pada saat pengambilalihan. Pemberi kerja baru tidak diperbolehkan memberhentikan karyawan karena pengalihan usaha. Selain itu, pemberi kerja sebelumnya bertanggung jawab bersama pemberi kerja baru selama satu tahun lagi untuk memenuhi kewajiban dari kontrak kerja yang timbul sebelum pengalihan usaha.

Tidak semua kondisi kerja dialihkan ke pemberi kerja baru. Skema pensiun merupakan pengecualian untuk ini. Ini berarti bahwa pemberi kerja dapat menerapkan skema pensiun yang sama kepada karyawan baru seperti yang diterapkan pada karyawan saat ini jika diumumkan pada saat pemindahan. Konsekuensi ini berlaku untuk semua karyawan yang melayani perusahaan yang mentransfer pada saat transfer. Hal ini juga berlaku untuk karyawan yang tidak sehat untuk bekerja, sakit, atau kontrak sementara. Jika karyawan tidak ingin pindah ke perusahaan, dia dapat secara eksplisit menyatakan bahwa dia ingin memutuskan kontrak kerja. Dimungkinkan untuk bernegosiasi tentang kondisi kerja setelah pengalihan perusahaan. Namun, kondisi kerja lama harus terlebih dahulu dialihkan ke pemberi kerja baru sebelum memungkinkan.

Artikel ini menjelaskan bahwa definisi hukum dari pengalihan usaha segera dipenuhi dalam praktik dan hal ini memiliki konsekuensi besar mengenai kewajiban terhadap karyawan yang melakukan usaha. Pengalihan usaha adalah kasus ketika unit ekonomi suatu perusahaan diambil alih oleh orang lain untuk jangka waktu yang tidak sementara, di mana identitas kegiatan tersebut dipertahankan. Sebagai akibat dari peraturan tentang pengalihan usaha, orang yang mengambil alih harus mempekerjakan karyawan dari (bagian dari) usaha yang dialihkan tersebut di bawah kondisi kerja yang telah diterapkan kepada mereka. Oleh karena itu, majikan baru tidak diperbolehkan memberhentikan karyawan karena pengalihan usaha. Apakah Anda ingin tahu lebih banyak tentang pengalihan hak dan apakah aturan ini berlaku dalam keadaan khusus Anda? Kemudian silahkan hubungi Law & More. Pengacara kami mengkhususkan diri dalam hukum perusahaan dan hukum perburuhan dan akan dengan senang hati membantu Anda!

Bagikan
Law & More B.V.