Apa yang harus dilakukan jika pengambilan sampel suara tidak sah?

Apa yang harus dilakukan jika pengambilan sampel suara tidak sah?

Pengambilan sampel suara atau pengambilan sampel musik adalah teknik yang saat ini banyak digunakan di mana fragmen suara disalin secara elektronik untuk digunakan, seringkali dalam bentuk yang dimodifikasi, dalam karya (musik) baru, biasanya dengan bantuan komputer. Namun, fragmen suara dapat dikenakan berbagai hak, akibatnya pengambilan sampel yang tidak sah mungkin melanggar hukum.

Pengambilan sampel memanfaatkan fragmen suara yang ada. Komposisi, lirik, penampilan, dan rekaman dari fragmen suara ini mungkin tunduk pada hak cipta. Komposisi dan lirik dapat dilindungi oleh hak cipta. Pertunjukkan (rekaman) dapat dilindungi oleh hak terkait pelaku, dan fonogram (rekaman) dapat dilindungi oleh hak terkait produser fonogram. Pasal 2 Petunjuk Hak Cipta Uni Eropa (2001/29) memberikan hak eksklusif kepada pencipta, pemain, dan produser rekaman suara untuk reproduksi, yang turun ke hak untuk mengizinkan atau melarang reproduksi 'objek' yang dilindungi. Penulis dapat menjadi komposer dan/atau penulis lirik, penyanyi dan/atau musisi biasanya artis pertunjukan (Pasal 1 di bawah Neighboring Rights Act (NRA)) dan produser fonogram adalah orang yang membuat rekaman pertama. , atau telah membuat dan menanggung risiko keuangan (Pasal 1 di bawah d NRA). Ketika seorang seniman menulis, menampilkan, merekam, dan merilis lagunya sendiri di bawah manajemennya sendiri, pihak-pihak yang berbeda ini disatukan dalam satu orang. Hak cipta dan hak yang menyertainya kemudian berada di tangan satu orang.

Apa yang harus dilakukan jika pengambilan sampel suara tidak sah?

Di Belanda, Arahan Hak Cipta telah diimplementasikan dalam Undang-Undang Hak Cipta (CA) dan NRA, antara lain. Bagian 1 dari CA melindungi hak reproduksi penulis. Undang-Undang Hak Cipta menggunakan istilah 'reproduksi' daripada 'menyalin', tetapi dalam praktiknya, kedua istilah tersebut serupa. Hak reproduksi artis pertunjukan dan produser rekaman suara masing-masing dilindungi oleh Bagian 2 dan 6 dari NRA. Seperti Pedoman Hak Cipta, ketentuan ini tidak mendefinisikan apa yang merupakan reproduksi (penuh atau sebagian). Sebagai ilustrasi: Bagian 13 dari Undang-Undang Hak Cipta menyatakan bahwa ”setiap pemrosesan atau tiruan yang lengkap atau sebagian dalam bentuk yang diubah” merupakan suatu reproduksi. Jadi reproduksi mencakup lebih dari salinan 1-on-1, tetapi tidak jelas kriteria mana yang harus digunakan untuk menilai kasus batas. Ketidakjelasan ini berdampak pada praktik pengambilan sampel suara sejak lama. Para seniman sampel tidak tahu kapan hak mereka dilanggar.

Pada tahun 2019, Pengadilan Kehakiman Uni Eropa (CJEU) mengklarifikasi hal ini sebagian dalam Pelham penilaian, mengikuti pertanyaan awal yang diajukan oleh German Bundesgerichtshof (BGH) (CJEU 29 Juli 2019, C-476/17, ECLI:EU:C:2019:624). CJEU menemukan, antara lain, bahwa sampel dapat berupa reproduksi fonogram, terlepas dari panjang sampel (paragraf 29). Oleh karena itu, sampel satu detik juga dapat dianggap sebagai pelanggaran. Selain itu, diputuskan bahwa ”di mana, dalam menjalankan kebebasan berekspresinya, seorang pengguna mentranskripsikan sebuah fragmen suara dari sebuah fonogram untuk digunakan dalam sebuah karya baru, dalam bentuk yang diubah yang tidak dapat dikenali oleh telinga, penggunaan tersebut harus dianggap bukan merupakan 'reproduksi'. dalam arti Pasal 2(c) Arahan 2001/29′ (paragraf 31, bagian operasi di bawah 1). Oleh karena itu, jika suatu sampel telah diedit sedemikian rupa sehingga fragmen suara yang semula diambil alih tidak lagi dapat dikenali oleh telinga, tidak ada pertanyaan tentang reproduksi fonogram. Dalam hal ini, izin untuk pengambilan sampel suara dari pemegang hak terkait tidak diperlukan. Setelah rujukan kembali dari CJEU, BGH memutuskan pada 30 April 2020 di Metall auf Metall IV, di mana ia menentukan telinga yang sampelnya tidak dapat dikenali: telinga pendengar musik rata-rata (BGH 30 April 2020, I ZR 115/16 (Metall auf Metall IV), paragraf 29). Meskipun penilaian ECJ dan BGH menyangkut hak terkait dari produser rekaman suara, masuk akal bahwa kriteria yang dirumuskan dalam penilaian ini juga berlaku untuk pelanggaran dengan pengambilan sampel suara dari hak cipta pemain dan hak terkait. Hak cipta dan hak terkait penyanyi memang memiliki ambang batas perlindungan yang lebih tinggi sehingga banding atas hak terkait produser rekaman suara pada prinsipnya akan lebih berhasil jika terjadi dugaan pelanggaran dengan pengambilan sampel suara. Untuk perlindungan hak cipta, misalnya, sebuah fragmen suara harus memenuhi syarat sebagai 'ciptaan intelektual sendiri'. Tidak ada persyaratan perlindungan seperti itu untuk perlindungan hak tetangga dari produser rekaman suara.

Oleh karena itu pada prinsipnya merupakan pelanggaran hak reproduksi jika seseorang sampel a suara dengan cara yang dapat dikenali oleh pendengar musik rata-rata. Namun, Pasal 5 Pedoman Hak Cipta memuat beberapa batasan dan pengecualian terhadap hak reproduksi dalam Pasal 2 Pedoman Hak Cipta, termasuk pengecualian kutipan dan pengecualian parodi. Pengambilan sampel suara dalam konteks komersial normal biasanya tidak tercakup dalam hal ini, mengingat persyaratan hukum yang ketat.

Oleh karena itu, seseorang yang mendapati dirinya berada dalam situasi di mana fragmen suaranya diambil sampelnya harus bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan berikut:

  • Apakah orang yang mengambil sampel memiliki izin untuk melakukannya dari pemegang hak terkait?
  • Apakah sampel telah diedit agar tidak dapat dikenali oleh pendengar musik rata-rata?
  • Apakah sampel termasuk dalam salah satu pengecualian atau batasan?

Dalam hal dugaan pelanggaran, tindakan dapat diambil dengan cara-cara berikut:

  • Mengirim surat panggilan untuk menghentikan pelanggaran.
    • Langkah pertama yang logis jika Anda ingin pelanggaran dihentikan sesegera mungkin. Apalagi jika Anda tidak mencari ganti rugi tetapi hanya ingin pelanggaran dihentikan.
  • Negosiasikan dengan tersangka pelanggar untuk jelas contoh.
    • Bisa jadi tersangka pelanggar tidak sengaja, atau setidaknya tanpa berpikir dua kali, melanggar hak seseorang. Dalam hal ini, tersangka pelanggar dapat dituntut dan diperjelas bahwa telah terjadi pelanggaran. Dari situ bisa dirundingkan syarat-syarat pemberian izin oleh pemegang hak sampel. Misalnya, atribusi, remunerasi yang sesuai, atau royalti dapat diminta oleh pemegang hak. Proses pemberian dan memperoleh izin untuk sampel ini juga disebut izin. Dalam peristiwa normal, proses ini terjadi sebelum pelanggaran terjadi.
  • Memulai tindakan perdata di pengadilan terhadap tersangka pelanggar.
    • Gugatan dapat diajukan ke pengadilan berdasarkan pelanggaran hak cipta atau hak terkait. Misalnya dapat dituntut bahwa pihak lain telah bertindak melawan hukum dengan melanggar (Pasal 3:302 KUHPerdata Belanda), dapat dituntut ganti rugi (Pasal 27 PPK, Pasal 16 ayat 1 NRA) dan keuntungan dapat diserahkan (Pasal 27a PPK, Pasal 16 ayat 2 NRA).

Law & More dengan senang hati akan membantu Anda dalam menyusun surat permintaan, negosiasi dengan tersangka pelanggar dan/atau memulai proses hukum.

Pengaturan Privasi
Kami menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda saat menggunakan situs web kami. Jika Anda menggunakan Layanan kami melalui browser, Anda dapat membatasi, memblokir, atau menghapus cookie melalui pengaturan browser web Anda. Kami juga menggunakan konten dan skrip dari pihak ketiga yang mungkin menggunakan teknologi pelacakan. Anda dapat secara selektif memberikan persetujuan Anda di bawah ini untuk mengizinkan penyematan pihak ketiga tersebut. Untuk informasi lengkap tentang cookie yang kami gunakan, data yang kami kumpulkan, dan cara kami memprosesnya, silakan periksa kami Kebijakan Privasi
Law & More B.V.