Cryptocurrency: Aspek Hukum Uni Eropa dan Belanda tentang Teknologi Revolusioner

pengantar

Pertumbuhan di seluruh dunia dan meningkatnya popularitas cryptocurrency telah menimbulkan pertanyaan tentang aspek regulasi dari fenomena keuangan baru ini. Mata uang virtual secara eksklusif digital dan diatur melalui jaringan yang dikenal sebagai blockchain, yang merupakan buku besar online yang menyimpan catatan aman dari setiap transaksi semua di satu tempat. Tidak ada yang mengontrol blockchain, karena rantai ini didesentralisasi di setiap komputer yang memiliki dompet Bitcoin. Ini berarti tidak ada satu lembaga pun yang mengendalikan jaringan, yang secara alami menyiratkan adanya banyak risiko finansial dan hukum.

Startup Blockchain telah menggunakan Initial Coin Offerings (ICOs) sebagai cara untuk mengumpulkan modal awal. ICO adalah penawaran di mana perusahaan dapat menjual token digital kepada publik untuk mendanai operasi dan memenuhi tujuan bisnis lainnya. [1] Juga ICO tidak diatur oleh peraturan atau lembaga pemerintah tertentu. Ketiadaan regulasi ini menimbulkan kekhawatiran tentang potensi risiko yang dijalankan investor. Akibatnya, volatilitas menjadi perhatian. Sayangnya, jika investor kehilangan dana selama proses ini, mereka tidak memiliki tindakan standar untuk memulihkan uang yang hilang tersebut.

Cryptocurrency - Aspek Hukum Teknologi Revolusioner Uni Eropa dan Belanda

Mata Uang Virtual di Tingkat Eropa

Risiko yang terkait dengan penggunaan mata uang virtual meningkatkan kebutuhan Uni Eropa dan lembaga-lembaganya untuk mengatur. Namun, regulasi di tingkat Uni Eropa cukup kompleks, karena perubahan kerangka peraturan UE dan inkonsistensi peraturan di seluruh negara anggota.

Adapun untuk saat ini mata uang virtual tidak diatur pada tingkat UE dan tidak diawasi atau diawasi secara ketat oleh otoritas publik UE mana pun, meskipun partisipasi dalam skema ini membuat pengguna berisiko terhadap risiko kredit, likuiditas, operasional, dan hukum. Ini berarti otoritas nasional perlu mempertimbangkan apakah mereka bermaksud mengakui atau meresmikan dan mengatur mata uang kripto.

Mata Uang Virtual di Belanda

Menurut Undang-Undang Pengawasan Keuangan Belanda (FSA), uang elektronik mewakili nilai moneter yang disimpan secara elektronik atau magnetis. Nilai moneter ini dimaksudkan untuk digunakan untuk melakukan transaksi pembayaran dan dapat digunakan untuk melakukan pembayaran kepada pihak lain selain dari yang mengeluarkan uang elektronik. [2] Mata uang virtual tidak dapat didefinisikan sebagai uang elektronik, karena tidak semua kriteria hukum terpenuhi. Jika cryptocurrency tidak dapat secara hukum didefinisikan sebagai uang atau uang elektronik, apa yang dapat didefinisikan? Dalam konteks Undang-Undang Pengawasan Keuangan Belanda, cryptocurrency hanyalah alat tukar. Setiap orang memiliki kebebasan untuk melakukan perdagangan barter, oleh karena itu izin dalam bentuk lisensi tidak diperlukan. Menteri Keuangan mengindikasikan bahwa revisi definisi legal formal uang elektronik belum diinginkan, mengingat ruang lingkup bitcoin yang terbatas, tingkat penerimaan yang relatif rendah, dan hubungan yang terbatas dengan ekonomi riil. Dia menekankan bahwa konsumen bertanggung jawab penuh atas penggunaannya. [3]

Menurut Pengadilan Negeri Belanda (Overijssel) dan Menteri Keuangan Belanda, mata uang virtual, seperti Bitcoin, memiliki status sebagai alat tukar. [4] Dalam tingkat banding Pengadilan Belanda menilai bahwa bitcoin dapat dikualifikasikan sebagai benda yang dijual sebagaimana dimaksud dalam pasal 7:36 DCC. Pengadilan Banding Belanda juga menyatakan bahwa bitcoin tidak dapat dikualifikasikan sebagai alat pembayaran yang sah tetapi hanya sebagai alat tukar. Sebaliknya, Pengadilan Eropa memutuskan bahwa bitcoin harus diperlakukan sebagai alat pembayaran, secara tidak langsung menunjukkan bahwa bitcoin mirip dengan alat pembayaran yang sah. [5]

Kesimpulan

Karena kerumitan yang melibatkan regulasi cryptocurrency, dapat diasumsikan bahwa Pengadilan Kehakiman Uni Eropa harus terlibat dalam klarifikasi terminologi. Dalam hal Negara-negara Anggota yang telah memilih untuk mengadaptasi terminologi secara berbeda dari perundang-undangan UE, kesulitan mungkin timbul sehubungan dengan interpretasi sejalan dengan perundang-undangan UE. Dari perspektif ini, perlu untuk merekomendasikan kepada Negara-negara Anggota agar mereka mengikuti terminologi legislasi UE sambil mengimplementasikan legislasi ke dalam hukum nasional.

Versi lengkap dari buku putih ini tersedia melalui tautan ini.

Contact

Jika Anda memiliki pertanyaan atau komentar setelah membaca artikel ini, jangan ragu untuk menghubungi mr. Maxim Hodak, pengacara di Law & More melalui maxim.hodak@lawandmore.nl, atau mr. Tom Meevis, pengacara di Law & More melalui tom.meevis@lawandmore.nl, atau hubungi +31 (0) 40-3690680.

[1] C. Bovaird, ICO vs. IPO: Apa Bedanya ?, Bitcoin Market Journal September 2017.

[2] Undang-Undang Pengawasan Keuangan, bagian 1: 1

[3] Van Menteri Financiën, Beantwoording van kamervragen over het gebruik van en toezicht op nieuwe digitale betaalmiddelen zoals de bitcoin, desember 2013.

[4] ECLI: NL: RBOVE: 2014: 2667.

[5] ECLI: EU: C: 2015: 718.

Bagikan