Klausa non-bersaing: apa yang perlu Anda ketahui?

Klausa non-bersaing: apa yang perlu Anda ketahui?

Klausa non-persaingan, diatur dalam seni. 7:653 dari KUHPerdata Belanda, adalah pembatasan yang luas dari kebebasan karyawan memilih pekerjaan yang majikan dapat memasukkan dalam kontrak kerja. Lagi pula, ini memungkinkan majikan untuk melarang karyawan memasuki layanan perusahaan lain, baik di sektor yang sama atau tidak, atau bahkan memulai perusahaannya sendiri setelah berakhirnya kontrak kerja. Dengan cara ini, pengusaha berusaha melindungi kepentingan perusahaan dan menyimpan pengetahuan dan pengalaman di dalam perusahaan, sehingga tidak dapat digunakan di lingkungan kerja lain atau sebagai wiraswasta. Klausul seperti itu dapat memiliki konsekuensi yang luas bagi karyawan. Sudahkah Anda menandatangani kontrak kerja yang berisi klausul non-persaingan? Dalam hal ini, ini tidak secara otomatis berarti bahwa majikan dapat menahan Anda pada klausul ini. Legislator telah menyusun sejumlah titik awal dan rute keluar untuk mencegah kemungkinan penyalahgunaan dan konsekuensi yang tidak adil. Di blog ini kami membahas apa yang perlu Anda ketahui tentang klausa non-kompetisi.

Klausa non-bersaing: apa yang perlu Anda ketahui?

Kondisi

Pertama-tama, penting untuk mengetahui kapan pemberi kerja dapat memasukkan klausul non-persaingan dan dengan demikian kapan klausul itu valid. Klausul non-kompetisi hanya berlaku jika telah disepakati secara tertulis dengan dewasa karyawan yang telah mengadakan kontrak kerja untuk suatu periode tidak terbatas (pengecualian dipesan).

  1. Prinsip dasarnya adalah bahwa tidak ada klausul non-persaingan yang dapat dimasukkan dalam kontrak kerja sementara. Hanya dalam kasus yang sangat luar biasa di mana ada kepentingan bisnis yang memaksa yang dimotivasi oleh pemberi kerja dengan benar, klausul non-persaingan diperbolehkan dalam kontrak kerja untuk jangka waktu tertentu. Tanpa motivasi, klausul non-persaingan batal demi hukum dan jika karyawan berpendapat bahwa motivasi tidak cukup, ini dapat diajukan ke pengadilan. Motivasi harus diberikan pada saat kontrak kerja selesai dan tidak boleh diberikan setelahnya.
  2.  Selain itu, klausa non-persaingan harus, berdasarkan seni. 7:653 BW paragraf 1 sub b, secara tertulis (atau melalui email). Gagasan di balik ini adalah bahwa karyawan kemudian memahami konsekuensi dan pentingnya dan dengan hati-hati mempertimbangkan klausul tersebut. Bahkan jika dokumen yang ditandatangani (misalnya kontrak kerja) mengacu pada skema kondisi kerja terlampir di mana klausul tersebut menjadi bagiannya, persyaratan tersebut terpenuhi, bahkan jika karyawan belum menandatangani skema ini secara terpisah. Klausa non-persaingan yang termasuk dalam Perjanjian Kerja Bersama atau dalam syarat dan ketentuan umum tidak sah secara hukum kecuali kesadaran dan persetujuan dapat diasumsikan dengan cara yang baru saja disebutkan.
  3. Meskipun orang-orang muda dari usia enam belas tahun dapat masuk ke dalam kontrak kerja, seorang karyawan harus berusia setidaknya delapan belas tahun untuk masuk ke dalam klausul non-persaingan yang valid. 

Konten klausa kompetisi

Meskipun setiap klausul non-persaingan berbeda tergantung pada sektor, kepentingan yang terlibat dan pemberi kerja, ada sejumlah poin yang termasuk dalam sebagian besar klausa non-persaingan.

  • Durasi. Sering dinyatakan dalam klausul berapa tahun setelah perusahaan persaingan kerja dilarang, ini sering turun menjadi 1 hingga 2 tahun. Jika batas waktu yang tidak masuk akal ditetapkan, ini dapat dimoderatori oleh hakim.
  • Apa yang dilarang. Majikan dapat memilih untuk melarang karyawan bekerja untuk semua pesaing, tetapi juga dapat menyebutkan pesaing tertentu atau menunjukkan radius atau area di mana karyawan tidak boleh melakukan pekerjaan serupa. Sering juga dijelaskan apa sifat pekerjaan yang tidak boleh dilakukan.
  • Konsekuensi melanggar klausul. Klausa tersebut seringkali juga memuat konsekuensi pelanggaran terhadap klausa non-kompetisi. Ini sering melibatkan denda dalam jumlah tertentu. Dalam banyak kasus, hukuman juga ditetapkan: jumlah yang harus dibayarkan setiap hari jika karyawan melanggar hukum.

Pemusnahan oleh hakim

Seorang hakim memiliki menurut seni. 7:653 KUHPerdata Belanda, ayat 3, kemungkinan untuk membatalkan klausul non-persaingan secara keseluruhan atau sebagian jika menimbulkan kerugian yang tidak wajar bagi karyawan yang tidak proporsional dengan kepentingan majikan untuk dilindungi. Durasi, luas, syarat dan besaran denda dapat diatur oleh hakim. Ini akan melibatkan pertimbangan kepentingan oleh hakim, yang akan berbeda untuk setiap situasi.

Keadaan yang berhubungan dengan kepentingan karyawan yang berperan adalah faktor pasar tenaga kerja seperti menurunnya peluang di pasar tenaga kerja, tetapi keadaan pribadi juga dapat diperhitungkan.

Keadaan yang berhubungan dengan kepentingan majikan yang berperan adalah keterampilan dan kualitas khusus karyawan dan nilai intrinsik dari aliran bisnis. Dalam praktiknya, yang terakhir muncul pada pertanyaan apakah aliran bisnis perusahaan akan terpengaruh, dan dengan tegas dicatat bahwa klausul non-persaingan tidak dimaksudkan untuk mempertahankan karyawan di dalam perusahaan. 'Fakta bahwa seorang karyawan telah memperoleh pengetahuan dan pengalaman dalam kinerja posisinya tidak berarti bahwa kinerja bisnis majikan terpengaruh ketika karyawan tersebut pergi, atau ketika karyawan tersebut pergi ke pesaing. .' (Hof Arnhem-Leeuwarden 24-09-2019, ECLI:NL:GHARL:2019:7739) Laju aliran bisnis terpengaruh jika karyawan mengetahui informasi komersial dan relevan yang penting secara teknis atau proses dan strategi kerja yang unik dan dia dapat menggunakan ini pengetahuan untuk keuntungan majikan barunya, atau, misalnya, ketika karyawan tersebut memiliki kontak yang baik dan intensif dengan pelanggan sehingga mereka dapat beralih kepadanya dan dengan demikian pesaing.

Durasi perjanjian, yang memulai pemutusan, dan posisi karyawan dengan majikan sebelumnya juga diperhitungkan ketika pengadilan mempertimbangkan validitas klausul non-persaingan.

Tindakan yang benar-benar bersalah

Klausa non-persaingan, sesuai dengan seni. 7:653 KUHPerdata Belanda, ayat 4, tidak berlaku jika pemutusan kontrak kerja disebabkan oleh tindakan atau kelalaian yang dapat dipersalahkan secara serius dari pihak majikan, hal ini tidak mungkin terjadi. Misalnya, tindakan bersalah yang serius atau kelalaian ada jika majikan bersalah atas diskriminasi, tidak memenuhi kewajiban reintegrasi jika karyawan sakit atau tidak cukup memperhatikan kondisi kerja yang aman dan sehat.

Kriteria Brabant/Van Uffelen

Jelaslah dari penilaian Brabant/Uffelen bahwa jika ada perubahan besar dalam hubungan kerja, klausul non-persaingan harus ditandatangani lagi jika klausul non-persaingan menjadi lebih memberatkan. Kondisi berikut diamati saat menerapkan kriteria Brabant/Van Uffelen:

  1. drastis;
  2. tak terduga;
  3. mengubah;
  4. akibatnya klausul non-kompetisi menjadi lebih memberatkan

'Perubahan drastis' harus dimaknai secara luas dan oleh karena itu tidak harus hanya menyangkut perubahan fungsi. Namun, dalam praktiknya kriteria keempat sering tidak terpenuhi. Hal ini terjadi, misalnya, dalam kasus di mana klausul non-persaingan menyatakan bahwa karyawan tidak diizinkan bekerja untuk pesaing (ECLI:NL:GHARN:2012:BX0494). Karena karyawan telah berkembang dari mekanik menjadi karyawan penjualan selama dia bekerja untuk perusahaan, klausul tersebut lebih menghambat karyawan karena perubahan pekerjaan daripada pada saat penandatanganan. Lagi pula, peluang di pasar tenaga kerja sekarang jauh lebih besar bagi karyawan daripada sebelumnya sebagai mekanik.

Penting untuk dicatat di sini bahwa dalam banyak kasus klausul non-persaingan hanya dibatalkan sebagian, yaitu sejauh menjadi lebih memberatkan sebagai akibat dari perubahan fungsi.

Klausa hubungan

Klausa non-permohonan terpisah dari klausa non-persaingan, tetapi agak mirip dengannya. Dalam hal klausul non-permohonan, karyawan tidak dilarang bekerja untuk pesaing setelah bekerja, tetapi melakukan kontak dengan pelanggan dan hubungan perusahaan. Ini mencegah, misalnya, seorang karyawan melarikan diri dengan pelanggan yang dengannya dia dapat membangun hubungan tertentu selama bekerja atau menghubungi pemasok yang menguntungkan ketika memulai bisnisnya sendiri. Kondisi kasus persaingan yang dibahas di atas juga berlaku untuk klausul non-permintaan. Oleh karena itu, klausul non-permintaan hanya berlaku jika telah disetujui secara tertulis dengan dewasa karyawan yang telah mengadakan kontrak kerja untuk suatu periode tidak terbatas waktu.

Sudahkah Anda menandatangani klausul non-kompetisi dan apakah Anda menginginkan atau memiliki pekerjaan baru? Mohon hubungi Law & More. Pengacara kami ahli di bidang hukum ketenagakerjaan dan dengan senang hati membantu Anda.

Pengaturan Privasi
Kami menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda saat menggunakan situs web kami. Jika Anda menggunakan Layanan kami melalui browser, Anda dapat membatasi, memblokir, atau menghapus cookie melalui pengaturan browser web Anda. Kami juga menggunakan konten dan skrip dari pihak ketiga yang mungkin menggunakan teknologi pelacakan. Anda dapat secara selektif memberikan persetujuan Anda di bawah ini untuk mengizinkan penyematan pihak ketiga tersebut. Untuk informasi lengkap tentang cookie yang kami gunakan, data yang kami kumpulkan, dan cara kami memprosesnya, silakan periksa kami Kebijakan Privasi
Law & More B.V.