Pengakuan dan penegakan putusan kehancuran Rusia

Dalam banyak kontrak perdagangan nasional dan internasional, mereka seringkali cenderung mengatur arbitrase untuk menyelesaikan perselisihan bisnis. Ini berarti bahwa kasus tersebut akan diserahkan kepada arbiter, bukan hakim pengadilan nasional. Agar pelaksanaan putusan arbitrase dapat diselesaikan, hakim negara pelaksana wajib memberikan exequatur. Suatu exequatur menyiratkan pengakuan putusan arbitrase dan setara dengan putusan hukum yang dapat ditegakkan atau dieksekusi. Aturan pengakuan dan penegakan putusan asing diatur dalam Konvensi New York. Konvensi ini diadopsi melalui konferensi diplomatik Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 10 Juni 1958 di New York. Konvensi ini pada dasarnya dibuat untuk mengatur dan memfasilitasi prosedur pengakuan dan penegakan keputusan hukum Asing antara negara-negara yang mengadakan kontrak.

Saat ini, konvensi New York memiliki 159 negara pihak.

Dalam hal pengakuan dan penegakan berdasarkan pasal V (1) Konvensi New York, hakim diizinkan untuk memiliki kewenangan diskresioner dalam kasus-kasus luar biasa. Pada prinsipnya hakim tidak diperkenankan memeriksa atau menilai isi putusan hukum dalam perkara yang menyangkut pengakuan dan penegakan. Namun, terdapat pengecualian terkait indikasi serius cacat esensial pada putusan hukum, sehingga tidak dapat dianggap sebagai peradilan yang adil. Pengecualian lain untuk aturan ini berlaku jika cukup masuk akal bahwa dalam kasus pengadilan yang adil, hal itu juga akan menyebabkan kehancuran putusan hukum. Kasus penting Dewan Tinggi berikut ini menggambarkan sejauh mana pengecualian dapat digunakan dalam praktik sehari-hari. Persoalan utamanya adalah apakah putusan arbitrase yang telah dirusak oleh pengadilan Rusia masih bisa lolos prosedur pengakuan dan penegakannya di Belanda.

Pengakuan dan penegakan putusan kehancuran Rusia

Kasusnya adalah tentang badan hukum Rusia yang merupakan produsen baja yang beroperasi secara internasional bernama OJSC Novolipetsky Metallurgichesky Kombinat (NLMK). Produsen baja adalah pemberi kerja terbesar di wilayah Rusia Lipetsk. Mayoritas saham perusahaan dimiliki oleh pengusaha Rusia VS Lisin. Lisin juga pemilik pelabuhan transshipment di St. Petersburg dan Tuapse. Lisin memegang posisi tinggi di perusahaan negara Rusia United Shipbuilding Corporation dan juga memiliki kepentingan di perusahaan negara Rusia Freight One, yang merupakan perusahaan kereta api. Berdasarkan Perjanjian Pembelian yang memuat proses Arbitrase, kedua belah pihak sepakat untuk membeli dan menjual saham NLMK Lisin kepada NLMK. Setelah perselisihan dan keterlambatan pembayaran harga pembelian atas nama NLKM, Lisin memutuskan untuk membawa masalah tersebut ke Pengadilan Arbitrase Komersial Internasional di Kamar Dagang dan Industri Federasi Rusia dan menuntut pembayaran harga pembelian saham, yang sesuai baginya, 14,7 miliar rubel. NLMK dalam pembelaannya menyatakan bahwa Lisin sudah menerima uang muka yang artinya besaran harga beli berubah menjadi 5,9 miliar rubel.

Maret 2011 sebuah prosedur pidana dimulai terhadap Lisin atas dugaan penipuan sebagai bagian dari transaksi saham dengan NLMK dan juga atas dugaan menyesatkan pengadilan Arbitrase dalam kasus melawan NLMK. Namun, pengaduan tersebut tidak mengarah ke penuntutan pidana.

Pengadilan Arbitrase, di mana kasus antara Lisin dan NLMK telah dipermasalahkan, menghukum NLMK untuk membayar sisa jumlah harga pembelian sebesar 8,9 rubel dan menolak klaim asli kedua belah pihak. Harga pembelian selanjutnya dihitung berdasarkan setengah harga pembelian oleh Lisin (22,1 miliar rubel) dan nilai yang dihitung oleh NLMK (1,4 miliar rubel). Sehubungan dengan pembayaran di muka pengadilan menghukum NLMK untuk membayar 8,9 miliar rubel. Banding terhadap keputusan oleh pengadilan Arbitrase tidak dimungkinkan dan NLMK mengklaim, berdasarkan kecurigaan sebelumnya atas penipuan yang dilakukan oleh Lisin, untuk penghancuran putusan arbitrase oleh Pengadilan Arbitrazh dari kota Moskow. Klaim itu telah ditetapkan dan putusan arbitrase akan dihancurkan.

Lisin tidak akan mendukungnya dan ingin mengejar pesanan pelestarian atas saham yang dipegang oleh NLMK di ibukota NLMK BV internasional di Amsterdam. Penghancuran vonis ini membuat mustahil untuk mengejar perintah pelestarian di Rusia. Karena itu, Lisin meminta pengakuan dan penegakan putusan arbitrase. Permintaannya telah ditolak. Berdasarkan konvensi New York, adalah umum bagi otoritas yang kompeten dari negara yang sistem peradilannya berdasarkan putusan arbitrase (dalam hal ini pengadilan biasa Rusia) untuk memutuskan dalam hukum nasional, tentang penghancuran penghargaan Arbitrase. Pada prinsipnya, pengadilan penegakan tidak diizinkan untuk mengevaluasi putusan arbitrase ini. Pengadilan dalam Persidangan Sela menganggap bahwa putusan arbitrase tidak dapat dieksekusi, karena tidak ada lagi.

Lisin mengajukan banding atas putusan ini di Pengadilan Banding Amsterdam. Pengadilan menganggap bahwa pada prinsipnya putusan arbitrase yang dihancurkan biasanya tidak akan mempertimbangkan pengakuan dan penegakan apa pun kecuali itu merupakan kasus luar biasa. Ada kasus luar biasa jika ada indikasi kuat bahwa putusan pengadilan Rusia tidak memiliki cacat esensial, sehingga ini tidak dapat dianggap sebagai pengadilan yang adil. Pengadilan Banding Amsterdam tidak menganggap kasus khusus ini sebagai pengecualian.

Lisin mengajukan banding dalam kasasi terhadap putusan ini. Menurut Lisin, pengadilan juga gagal menghargai kekuasaan diskresi yang diberikan kepada pengadilan berdasarkan pasal V (1) (e) yang memeriksa apakah putusan penghancuran asing dapat menolak prosedur penegakan putusan arbitrase di Belanda. Dewan Tinggi membandingkan teks Konvensi versi bahasa Inggris dan Prancis yang asli. Kedua versi tersebut tampaknya mengandung interpretasi yang berbeda mengenai kekuasaan diskresi yang diberikan kepada pengadilan. Versi bahasa Inggris dari artikel V (1) (e) menyatakan sebagai berikut:

  1. Pengakuan dan penegakan putusan dapat ditolak, atas permintaan pihak yang dilanggar, hanya jika pihak tersebut memberikan kepada otoritas yang kompeten di mana pengakuan dan penegakan dicari, bukti bahwa:

(...)

  1. e) Putusan belum mengikat para pihak, atau telah dikesampingkan atau ditangguhkan oleh otoritas yang kompeten dari negara di mana, atau di bawah hukum, putusan itu dibuat. "

Versi Prancis dari artikel V (1) (e) menyatakan sebagai berikut:

“1. La reconnaissance et l'exécution de la kalimat ne seront refusées, sebagai balasan dari la partie contre laquelle elle est invoquée, que si cette partie fournit à l'autorité compétente du pays où la reconnaissance dan l'exécution tont demandées la preuve:

(...)

  1. e) Mengakui kalimat lain sebelum menyelesaikan devenue obligatoire pour les parties ou a été annulée ou suspendue par une autorité compétente du pays dans lequel, ou d'après la loi duquel, la kalimat a rendue. ”

Kekuatan discretionary dari versi bahasa Inggris ('mungkin ditolak') tampaknya lebih luas daripada versi Prancis ('ne seront refusées que si'). Dewan Tinggi menemukan banyak interpretasi yang berbeda dalam sumber lain tentang penerapan yang benar dari konvensi.

Dewan Tinggi mencoba untuk menjelaskan interpretasi yang berbeda dengan menambahkan interpretasinya sendiri. Ini berarti bahwa wewenang diskresi hanya dapat diterapkan ketika ada dasar untuk penolakan menurut Konvensi. Dalam hal ini adalah tentang dasar penolakan yang merujuk pada 'penghancuran putusan arbitrase'. Terserah Lisin untuk membuktikan berdasarkan fakta dan keadaan bahwa dasar penolakan itu tidak berdasar.

Dewan Tinggi sepenuhnya setuju dengan pandangan Pengadilan Banding. Kasus khusus menurut Pengadilan Tinggi hanya dapat terjadi apabila penghancuran putusan arbitrase didasarkan pada alasan yang tidak sesuai dengan alasan penolakan pasal V (1). Meskipun pengadilan Belanda diberikan kekuasaan diskresioner dalam hal pengakuan dan penegakan hukum, pengadilan tersebut tetap tidak mengajukan putusan penghancuran dalam kasus khusus ini. Keberatan yang dibuat oleh Lisin tidak memiliki peluang untuk berhasil.

Penilaian oleh Dewan Tinggi ini memberikan interpretasi yang jelas tentang bagaimana Pasal V (1) konvensi New York harus ditafsirkan dalam kasus kekuasaan diskresi yang diberikan kepada pengadilan selama pengakuan dan penegakan putusan penghancuran. Ini berarti, singkatnya, bahwa hanya dalam kasus-kasus tertentu penghancuran penilaian dapat ditimpa.

Bagikan