Penjelasan tindakan pencucian uang dan pendanaan teroris Belanda menjelaskan

Pada tanggal 2018 Agustus XNUMX, pencucian uang Belanda dan tindakan pencegahan pendanaan teroris (Dutch: Wwft) telah berlaku selama sepuluh tahun. Tujuan utama Wwft adalah untuk menjaga sistem keuangan tetap bersih; undang-undang tersebut bertujuan untuk mencegah sistem keuangan dari digunakan untuk tujuan kriminal pencucian uang dan pendanaan teroris. Pencucian uang berarti bahwa aset yang diperoleh secara ilegal dibuat legal untuk mengaburkan asal ilegal. Pendanaan terorisme terjadi ketika modal digunakan untuk memfasilitasi kegiatan teroris. Menurut Wwft, organisasi wajib melaporkan transaksi yang tidak biasa. Laporan-laporan ini berkontribusi pada deteksi dan penuntutan pencucian uang dan pendanaan teroris. Wwft memiliki dampak besar pada organisasi yang aktif di Belanda. Organisasi secara aktif harus mengambil langkah-langkah untuk mencegah terjadinya pencucian uang dan pendanaan teroris. Artikel ini akan membahas lembaga mana yang termasuk dalam lingkup Wwft, yang kewajiban lembaga-lembaga ini sesuai dengan Wwft dan apa konsekuensinya ketika lembaga tidak mematuhi Wwft.

Penjelasan tindakan pencucian uang dan pendanaan teroris Belanda menjelaskan

1. Lembaga yang termasuk dalam lingkup Wwft

Lembaga tertentu wajib mematuhi ketentuan dari Wwft. Untuk menilai apakah suatu institusi tunduk pada Wwft, jenis institusi dan aktivitas yang dilakukan oleh institusi tersebut diperiksa. Suatu lembaga yang tunduk pada Wwft mungkin diminta untuk melakukan uji tuntas pelanggan atau untuk melaporkan suatu transaksi. Institusi berikut mungkin tunduk pada Wwft:

  • penjual barang;
  • perantara dalam pembelian dan penjualan barang;
  • penilai real estat;
  • agen real estat dan perantara di real estat;
  • operator pegadaian dan penyedia domisili;
  • lembaga keuangan;
  • profesional independen.[1]

Penjual barang

Penjual barang wajib melakukan uji tuntas klien ketika harga barang yang dijual berjumlah € 15,000 atau lebih dan pembayaran ini dilakukan secara tunai. Tidak masalah apakah pembayaran dilakukan secara langsung atau sekaligus. Ketika pembayaran tunai sebesar € 25,000 atau lebih dilakukan ketika menjual barang-barang tertentu, seperti kapal, kendaraan dan perhiasan, penjual harus selalu melaporkan transaksi ini. Ketika pembayaran tidak dilakukan secara tunai, tidak ada kewajiban Wwft. Namun, setoran tunai di rekening bank vendor dianggap sebagai pembayaran tunai.

Perantara dalam pembelian dan penjualan barang

Jika Anda memediasi dalam pembelian atau penjualan barang-barang tertentu, Anda tunduk pada Wwft dan wajib melakukan uji tuntas klien. Ini termasuk penjualan dan pembelian kendaraan, kapal, perhiasan, benda seni dan barang antik. Tidak masalah seberapa tinggi harga yang harus dibayar dan apakah harga dibayar secara tunai. Ketika transaksi dengan pembayaran tunai sebesar € 25,000 atau lebih terjadi, transaksi ini harus selalu dilaporkan.

Penilai real estat

Ketika seorang penilai menilai properti tidak bergerak dan menemukan fakta dan keadaan yang tidak biasa yang mungkin menyangkut pencucian uang atau pendanaan teroris, transaksi ini harus dilaporkan. Namun, penilai tidak wajib melakukan uji tuntas klien.

Agen real estat dan perantara di real estat

Orang yang memediasi dalam pembelian dan penjualan properti tidak bergerak tunduk pada Wwft dan harus melakukan uji tuntas klien untuk setiap penugasan. Kewajiban untuk melakukan uji tuntas klien juga berlaku sehubungan dengan rekanan klien. Jika ada kecurigaan bahwa suatu transaksi dapat melibatkan pencucian uang atau pendanaan terorisme, transaksi ini harus dilaporkan. Ini juga berlaku untuk transaksi di mana sejumlah € 15,000 atau lebih diterima secara tunai. Tidak masalah apakah jumlah ini untuk agen real estat atau untuk pihak ketiga.

Operator pegadaian dan penyedia domisili

Operator pegadaian yang menawarkan janji profesional atau bisnis harus melakukan uji tuntas klien dengan setiap transaksi. Jika suatu transaksi tidak biasa, transaksi ini harus dilaporkan. Ini juga berlaku untuk semua transaksi yang berjumlah € 25,000 atau lebih. Penyedia domisili yang menyediakan alamat atau alamat pos kepada pihak ketiga berdasarkan bisnis atau profesional, juga harus melakukan uji tuntas klien untuk setiap klien. Jika diduga ada pencucian uang atau pendanaan teroris yang terlibat dengan menyediakan tempat tinggal, transaksi harus dilaporkan.

Lembaga keuangan

Lembaga keuangan termasuk bank, kantor pertukaran, kasino, kantor kepercayaan, lembaga investasi dan perusahaan asuransi tertentu. Lembaga-lembaga ini harus selalu melakukan uji tuntas klien dan mereka harus melaporkan transaksi yang tidak biasa. Namun, aturan yang berbeda mungkin berlaku untuk bank.

Profesional independen

Kategori profesional independen mencakup orang-orang berikut: notaris, pengacara, akuntan, penasihat pajak, dan kantor administrasi. Grup profesional ini harus melakukan uji tuntas klien dan melaporkan transaksi yang tidak biasa.

Lembaga atau profesional yang secara independen melakukan kegiatan berdasarkan profesional, yang sesuai dengan kegiatan yang dilakukan oleh lembaga yang disebutkan di atas, juga dapat dikenakan Wwft. Ini dapat mencakup kegiatan-kegiatan berikut:

  • memberi nasihat kepada perusahaan tentang struktur modal, strategi bisnis, dan kegiatan terkait;
  • konsultasi dan penyediaan layanan di bidang merger dan akuisisi perusahaan;
  • pendirian atau manajemen perusahaan atau badan hukum;
  • membeli atau menjual perusahaan, badan hukum atau saham di perusahaan;
  • akuisisi penuh atau sebagian perusahaan atau badan hukum;
  • kegiatan terkait pajak.

Untuk menentukan apakah suatu lembaga tunduk pada Wwft atau tidak, penting untuk menjaga kegiatan yang dilakukan lembaga dalam pikiran. Jika suatu institusi hanya memberikan informasi, pada prinsipnya institusi tersebut tidak tunduk pada Wwft. Jika suatu institusi menawarkan saran kepada klien, institusi tersebut mungkin tunduk pada Wwft. Namun, ada garis tipis antara memberikan informasi dan memberikan saran. Selain itu, uji tuntas klien wajib harus dilakukan sebelum lembaga menandatangani perjanjian bisnis dengan klien. Ketika suatu lembaga awalnya berpikir bahwa hanya informasi yang perlu diberikan kepada klien, tetapi kelihatannya nasihat telah diberikan atau harus diberikan juga, kewajiban melakukan uji tuntas klien sebelumnya tidak dipenuhi. Juga sangat berisiko untuk membagi kegiatan suatu lembaga menjadi kegiatan yang tunduk pada Wwft dan kegiatan yang tidak tunduk pada Wwft, karena batas antara kegiatan ini sangat kabur. Selain itu, mungkin juga terjadi bahwa kegiatan terpisah tidak tunduk pada Wwft, tetapi bahwa kegiatan ini memerlukan kewajiban Wwft ketika mereka bergabung bersama. Oleh karena itu penting untuk menentukan terlebih dahulu apakah institusi Anda tunduk pada Wwft atau tidak.

Dalam keadaan tertentu, sebuah lembaga mungkin berada dalam lingkup Undang-Undang Pengawasan Kantor Perwalian Belanda (Wtt) daripada Wwft. Wtt berisi persyaratan yang lebih ketat terkait uji tuntas klien dan institusi yang tunduk pada Wtt membutuhkan izin untuk melakukan aktivitas mereka. Menurut Wtt, institusi yang menyediakan domisili dan yang melakukan kegiatan tambahan juga, tunduk pada Wtt. Kegiatan tambahan ini terdiri dari memberikan nasihat hukum, mengurus deklarasi pajak, melakukan kegiatan yang berkaitan dengan penyusunan, penilaian dan pemantauan akun tahunan atau mempertahankan administrasi atau memperoleh direktur untuk perusahaan atau badan hukum. Dalam praktiknya, menyediakan domisili dan melakukan kegiatan tambahan sering dikelola oleh dua lembaga berbeda, untuk memastikan bahwa lembaga-lembaga ini tidak termasuk dalam ruang lingkup Wtt. Namun, ini tidak akan lagi mungkin ketika Wtt yang diubah akan mulai berlaku. Setelah amandemen legislatif ini mulai berlaku, lembaga-lembaga yang membagi bukti domisili dan melakukan kegiatan tambahan antara dua lembaga juga akan tunduk pada Wtt. Ini menyangkut lembaga yang melakukan kegiatan tambahan sendiri, tetapi merujuk klien ke lembaga lain untuk penyediaan atau domisili (atau sebaliknya) serta lembaga yang bertindak sebagai perantara dengan membawa klien melakukan kontak dengan berbagai pihak yang dapat menyediakan domisili dan dapat melakukan kegiatan tambahan.[2] Adalah penting bahwa lembaga memiliki gambaran yang baik tentang kegiatan mereka, untuk menentukan hukum mana yang berlaku untuk mereka.

2. Uji tuntas klien

Menurut Wwft, lembaga yang tunduk pada Wwft harus melakukan uji tuntas klien. Uji tuntas klien harus dilakukan sebelum lembaga menandatangani perjanjian bisnis dengan klien dan sebelum layanan diberikan. Uji tuntas klien mencakup, antara lain, bahwa suatu institusi harus meminta identitas kliennya, harus memeriksa informasi ini, mencatatnya, dan menyimpannya selama lima tahun.

Uji tuntas klien menurut Wwft berorientasi pada risiko. Ini berarti bahwa suatu institusi harus mengambil risiko yang berkaitan dengan sifat dan ukuran perusahaannya sendiri dan risiko yang berkaitan dengan hubungan bisnis tertentu atau bertransaksi. Intensitas uji tuntas harus sesuai dengan risiko ini.[3] Wwft mencakup tiga tingkat uji tuntas klien: standar, disederhanakan dan ditingkatkan. Berdasarkan risiko, lembaga harus menentukan uji tuntas klien mana yang harus dilakukan. Selain interpretasi berbasis risiko dari uji tuntas klien yang harus dilakukan dalam kasus standar, penilaian risiko juga dapat membuktikan menjadi alasan untuk melakukan uji tuntas klien yang disederhanakan atau ditingkatkan. Ketika menilai risiko, hal-hal berikut harus diperhitungkan: klien, negara, dan alasan geografis tempat lembaga beroperasi dan produk serta layanan yang diberikan.[4]

Wwft tidak menentukan langkah-langkah yang harus diambil lembaga untuk menyeimbangkan uji tuntas klien dengan sensitivitas risiko transaksi. Namun, sangat penting bagi lembaga untuk menetapkan prosedur berbasis risiko untuk menentukan dengan mana uji tuntas klien harus dilakukan. Misalnya, langkah-langkah berikut dapat diterapkan: membuat matriks risiko, merumuskan kebijakan atau profil risiko, memasang prosedur untuk penerimaan klien, mengambil langkah-langkah pengendalian internal atau kombinasi dari langkah-langkah ini. Selain itu, disarankan untuk melakukan manajemen file dan menyimpan catatan semua transaksi dan penilaian risiko yang sesuai. Otoritas yang bertanggung jawab berkenaan dengan Wwft, Financial Intelligence Unit (FIU), dapat meminta lembaga untuk memberikan identifikasi dan penilaian risiko terkait pencucian uang dan pendanaan teroris. Lembaga wajib mematuhi permintaan tersebut.[5] Wwft juga berisi petunjuk yang menunjukkan dengan mana intensitas uji tuntas klien harus dilakukan.

2.1 Uji tuntas klien standar

Biasanya, institusi harus melakukan uji tuntas klien standar. Uji tuntas ini terdiri dari unsur-unsur berikut:

  • menentukan, memverifikasi, dan mencatat identitas klien;
  • menentukan, memverifikasi dan mencatat identitas Pemilik Penerima Manfaat Akhir (UBO);
  • menentukan dan mencatat tujuan dan sifat penugasan atau transaksi.

Identitas klien

Untuk mengetahui kepada siapa layanan diberikan, identitas klien harus ditentukan sebelum lembaga mulai memberikan layanannya. Untuk mengidentifikasi klien, klien perlu dimintai rincian identitasnya. Selanjutnya, identitas klien harus diverifikasi. Untuk orang biasa, verifikasi ini dapat dilakukan dengan meminta paspor asli, SIM atau kartu identitas. Klien yang merupakan badan hukum harus diminta untuk memberikan ekstrak dari daftar perdagangan atau dokumen atau data terpercaya lainnya yang merupakan kebiasaan dalam lalu lintas internasional. Informasi ini kemudian harus disimpan oleh lembaga selama lima tahun.

Identitas UBO

Jika klien adalah orang hukum, kemitraan, yayasan atau kepercayaan, UBO harus diidentifikasi dan diverifikasi. UBO orang hukum adalah orang pribadi yang:

  • memiliki kepentingan lebih dari 25% dalam modal klien; atau
  • dapat menggunakan 25% atau lebih dari saham atau hak suara dalam rapat umum pemegang saham klien; atau
  • dapat melakukan kontrol aktual pada klien; atau
  • adalah penerima manfaat 25% atau lebih dari aset yayasan atau kepercayaan; atau
  • memiliki kendali khusus atas 25% atau lebih dari aset klien.

UBO dari suatu kemitraan adalah orang perseorangan yang, atas pembubaran kemitraan, berhak atas bagian dalam aset 25% atau lebih atau berhak atas bagian dalam keuntungan 25% atau lebih. Dengan trust, adjuster (s) dan trustee (s) harus diidentifikasi.

Ketika identitas UBO ditentukan, identitas ini harus diverifikasi. Lembaga harus menilai risiko terkait pencucian uang dan pendanaan teroris; verifikasi UBO harus dilakukan sesuai dengan risiko ini. Ini disebut verifikasi berbasis risiko. Bentuk verifikasi yang paling mendalam adalah untuk menentukan dengan cara mendasari dokumen, seperti akta, kontrak dan pendaftaran di register publik atau sumber terpercaya lainnya, bahwa UBO yang dimaksud sebenarnya berwenang untuk 25% atau lebih. Informasi ini dapat diminta ketika ada risiko tinggi terkait pencucian uang dan pendanaan teroris. Ketika ada risiko rendah, sebuah institusi dapat meminta klien menandatangani deklarasi UBO. Dengan menandatangani deklarasi ini, klien mengkonfirmasi kebenaran identitas UBO.

Tujuan dan sifat penugasan atau transaksi

Lembaga harus melakukan penelitian tentang latar belakang dan tujuan hubungan bisnis atau transaksi yang dimaksud. Ini harus mencegah layanan lembaga digunakan untuk pencucian uang atau pendanaan terorisme. Penyelidikan tentang sifat penugasan atau transaksi harus berbasis risiko.[6] Ketika sifat penugasan atau transaksi telah ditentukan, ini harus dicatat dalam register.

2.2 Uji tuntas klien yang disederhanakan

Mungkin juga bahwa suatu institusi mematuhi Wwft dengan melakukan uji tuntas klien yang disederhanakan. Seperti yang sudah dibahas, intensitas melakukan uji tuntas klien akan ditentukan berdasarkan analisis risiko. Jika analisis ini menunjukkan bahwa risiko pencucian uang dan pendanaan teroris rendah, uji tuntas klien yang disederhanakan dapat dilakukan. Menurut Wwft, uji tuntas klien yang disederhanakan dalam hal apa pun cukup jika klien adalah bank, asuransi jiwa atau lembaga keuangan lainnya, perusahaan terdaftar atau lembaga pemerintah UE. Dalam kasus seperti itu, hanya identitas klien dan tujuan serta sifat transaksi yang perlu ditentukan dan dicatat dengan cara sebagaimana dijelaskan dalam 2.1. Verifikasi klien dan identifikasi serta verifikasi UBO tidak diperlukan dalam kasus ini.

2.3 Uji tuntas klien yang ditingkatkan

Ini mungkin juga merupakan kasus dimana uji tuntas klien yang meningkat harus dilakukan. Ini adalah kasus ketika risiko pencucian uang dan pendanaan teroris tinggi. Menurut Wwft, uji tuntas klien yang ditingkatkan harus dilakukan dalam situasi berikut:

  • di muka, ada kecurigaan peningkatan risiko pencucian uang atau pendanaan teroris;
  • klien tidak secara fisik hadir pada identifikasi;
  • klien atau UBO adalah orang yang terpapar secara politis.

Dugaan peningkatan risiko pencucian uang atau pendanaan teroris

Ketika analisis risiko menunjukkan bahwa ada risiko tinggi pencucian uang dan pendanaan terorisme, uji tuntas klien yang meningkat harus dilakukan. Uji tuntas klien yang ditingkatkan ini misalnya dapat dilakukan dengan meminta Sertifikat Perilaku Baik dari klien, dengan menyelidiki lebih lanjut otoritas dan fungsi dewan direksi dan proksi atau dengan menyelidiki asal dan tujuan dana, termasuk meminta bank pernyataan. Langkah-langkah yang harus diambil tergantung pada situasi.

Klien tidak hadir secara fisik pada identifikasi

Jika klien tidak hadir secara fisik pada identifikasi, ini menghasilkan risiko pencucian uang dan pendanaan teroris yang lebih tinggi. Dalam hal itu, tindakan harus diambil untuk mengkompensasi risiko spesifik ini. Wwft menunjukkan institusi pilihan mana yang harus mengkompensasi risiko:

  • mengidentifikasi klien berdasarkan dokumen, data atau informasi tambahan (misalnya salinan paspor atau apostilles yang disahkan);
  • menilai keaslian dokumen yang diserahkan;
  • memastikan bahwa pembayaran pertama terkait dengan hubungan bisnis atau transaksi dilakukan atas nama atau dengan mengorbankan akun klien dengan bank yang memiliki kantor terdaftar di Negara Anggota atau dengan bank di negara yang ditunjuk yang memiliki lisensi untuk melakukan bisnis di negara ini.

Jika pembayaran identifikasi dilakukan, kita berbicara tentang identifikasi turunan. Ini berarti bahwa suatu institusi dapat menggunakan data dari uji tuntas klien yang dilakukan sebelumnya. Identifikasi yang diperoleh diizinkan karena bank tempat pembayaran identifikasi dilakukan juga merupakan lembaga yang tunduk pada Wwft atau pengawasan serupa di Negara Anggota lainnya. Pada prinsipnya, klien sudah diidentifikasi oleh bank ketika melakukan pembayaran identifikasi ini.

Klien atau UBO adalah orang yang terpapar secara politis

Orang yang terpajan secara politis (PEP) adalah orang yang menduduki posisi politik terkemuka di Belanda atau di luar negeri, atau telah memegang posisi seperti itu hingga satu tahun yang lalu, dan

  • tinggal di luar negeri (terlepas apakah mereka memiliki kebangsaan Belanda atau kebangsaan lain);

OR

  • tinggal di Belanda tetapi tidak memiliki kewarganegaraan Belanda.

Apakah seseorang PEP harus diselidiki untuk klien dan untuk UBO klien. Orang-orang berikut dalam hal apa pun adalah PEP:

  • kepala negara, kepala pemerintahan, menteri dan sekretaris negara;
  • anggota parlemen;
  • anggota otoritas peradilan tinggi;
  • anggota kantor audit dan dewan manajemen bank sentral;
  • duta besar, chargé d'affaires dan perwira militer senior;
  • anggota badan administratif, baik eksekutif maupun pengawas;
  • organ perusahaan publik;
  • anggota keluarga dekat atau rekanan dekat dari orang-orang di atas.[7]

Ketika PEP terlibat, lembaga tersebut harus mengumpulkan dan memverifikasi lebih banyak data untuk mengurangi dan mengendalikan risiko pencucian uang dan pendanaan teroris.[8]

3. Melaporkan transaksi yang tidak biasa

Ketika uji tuntas klien selesai, lembaga harus menentukan apakah transaksi yang diusulkan tidak biasa. Jika ini masalahnya, dan mungkin ada pencucian uang atau pendanaan teroris yang terlibat, transaksi tersebut harus dilaporkan.

Jika uji tuntas klien tidak memberikan data yang ditentukan oleh hukum atau jika ada indikasi keterlibatan dalam pencucian uang atau pendanaan teroris, transaksi tersebut harus dilaporkan ke FIU. Ini menurut Wwft. Pihak berwenang Belanda telah menetapkan indikasi subyektif dan obyektif atas dasar lembaga yang dapat menentukan apakah ada transaksi yang tidak biasa. Jika salah satu indikator dalam masalah, diasumsikan bahwa transaksi tidak biasa. Transaksi ini kemudian harus dilaporkan ke FIU sesegera mungkin. Indikator berikut ditetapkan:

Indikator subyektif

  1. Suatu transaksi di mana lembaga memiliki alasan untuk berasumsi bahwa itu dapat berhubungan dengan pencucian uang atau pendanaan teroris. Berbagai negara berisiko juga telah diidentifikasi oleh Gugus Tugas Aksi Keuangan.

Indikator obyektif

  1. Transaksi yang dilaporkan ke polisi atau Layanan Penuntutan Publik sehubungan dengan pencucian uang atau pendanaan teroris juga harus dilaporkan ke FIU; Lagi pula, ada asumsi bahwa transaksi ini mungkin terkait dengan pencucian uang dan pendanaan teroris.
  2. Suatu transaksi oleh atau untuk kepentingan orang (legal) yang bertempat tinggal atau memiliki alamat terdaftar di suatu negara yang ditetapkan oleh peraturan menteri sebagai negara dengan kekurangan strategis dalam pencegahan pencucian uang dan pendanaan terorisme.
  3. Sebuah transaksi di mana satu atau lebih kendaraan, kapal, benda seni atau perhiasan dijual dengan pembayaran tunai (sebagian), di mana jumlah yang harus dibayar dalam jumlah tunai adalah € 25,000 atau lebih.
  4. Transaksi dengan jumlah € 15,000 atau lebih, di mana pertukaran uang terjadi untuk mata uang lain atau dari denominasi kecil hingga besar.
  5. Setoran tunai dengan jumlah € 15,000 atau lebih untuk kartu kredit atau instrumen pembayaran pra-bayar.
  6. Penggunaan kartu kredit atau instrumen pembayaran pra-bayar sehubungan dengan transaksi dengan jumlah € 15,000 atau lebih.
  7. Suatu transaksi dengan jumlah € 15,000 atau lebih, dibayarkan kepada atau melalui lembaga secara tunai, dengan cek kepada pembawa, dengan instrumen pra-bayar atau dengan cara pembayaran serupa.
  8. Suatu transaksi di mana barang atau beberapa barang dibawa di bawah kendali pegadaian, dengan jumlah yang disediakan oleh pegadaian dalam pertukaran sebesar € 25,000 atau lebih.
  9. Transaksi dengan jumlah € 15,000 atau lebih, dibayarkan kepada atau melalui lembaga secara tunai, dengan cek, dengan instrumen prabayar atau dalam mata uang asing.
  10. Menyimpan koin, uang kertas, atau barang berharga lainnya dengan jumlah € 15,000 atau lebih.
  11. Transaksi pembayaran giro dengan jumlah € 15,000 atau lebih.
  12. Transfer uang dengan jumlah € 2,000 atau lebih, kecuali jika menyangkut transfer uang dari suatu institusi yang menyerahkan penyelesaian untuk transfer ini ke institusi lain yang tunduk pada kewajiban untuk melaporkan transaksi yang tidak biasa, yang berasal dari Wwft.[9]

Tidak semua indikator berlaku untuk semua lembaga. Itu tergantung pada jenis lembaga yang indikator berlaku untuk lembaga. Ketika salah satu transaksi seperti dijelaskan di atas terjadi di lembaga tertentu, ini dianggap sebagai transaksi yang tidak biasa. Transaksi ini harus dilaporkan ke FIU. FIU mendaftarkan laporan sebagai laporan transaksi yang tidak biasa. FIU kemudian menilai apakah transaksi yang tidak biasa itu mencurigakan dan harus diselidiki oleh otoritas investigasi kriminal atau layanan keamanan.

4. Penggantian rugi

Jika suatu institusi melaporkan transaksi yang tidak biasa ke FIU, laporan ini memerlukan ganti rugi. Menurut Wwft, data atau informasi yang diberikan kepada FIU dengan itikad baik dalam konteks laporan, tidak dapat berfungsi sebagai dasar untuk atau untuk tujuan investigasi atau penuntutan terhadap lembaga yang dilaporkan sehubungan dengan dugaan pencucian uang atau pendanaan teroris oleh lembaga ini. Selain itu, data ini tidak dapat dijadikan sebagai dakwaan. Ini juga berlaku untuk data yang disediakan untuk FIU oleh suatu lembaga, dengan asumsi yang masuk akal bahwa ini akan memerlukan kepatuhan dengan kewajiban untuk melaporkan berasal dari Wwft. Ini berarti bahwa informasi yang diberikan oleh suatu lembaga kepada FIU, dalam konteks laporan transaksi yang tidak biasa, tidak dapat digunakan terhadap institusi tersebut dalam penyelidikan kriminal tentang pencucian uang atau pendanaan teroris. Ganti rugi ini juga berlaku untuk orang yang bekerja untuk lembaga yang menyediakan data dan informasi kepada FIU. Dengan melaporkan transaksi yang tidak biasa dengan itikad baik, ganti rugi pidana diberikan.

Lebih jauh, sebuah lembaga yang telah melaporkan transaksi yang tidak biasa atau memberikan informasi tambahan berdasarkan Wwft tidak bertanggung jawab atas kerusakan yang diderita oleh pihak ketiga. Ini berarti bahwa suatu institusi tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas kerusakan yang diderita klien sebagai akibat dari laporan transaksi yang tidak biasa. Oleh karena itu, dengan mematuhi kewajiban untuk melaporkan transaksi yang tidak biasa, ganti rugi sipil juga diberikan kepada lembaga tersebut. Ganti rugi sipil ini juga berlaku untuk orang yang bekerja untuk lembaga yang telah melaporkan transaksi tidak biasa atau memberikan informasi kepada FIU.

5. Kewajiban lain yang berasal dari Wwft

Selain kewajiban untuk melakukan uji tuntas klien dan melaporkan transaksi yang tidak biasa ke FIU, Wwft juga menimbulkan kewajiban kerahasiaan dan kewajiban pelatihan untuk lembaga.

Kewajiban kerahasiaan

Kewajiban kerahasiaan mensyaratkan bahwa suatu lembaga tidak dapat memberi tahu siapa pun tentang laporan kepada FIU dan tentang kecurigaan bahwa pencucian uang atau pendanaan teroris terlibat dalam suatu transaksi. Institusi bahkan dilarang untuk memberi tahu klien terkait hal ini. Alasan untuk ini adalah bahwa FIU akan memulai penyelidikan ke dalam transaksi yang tidak biasa. Kewajiban kerahasiaan dipasang untuk mencegah pihak-pihak yang sedang diteliti tidak diberi kesempatan untuk, misalnya, membuang bukti.

Kewajiban pelatihan

Menurut Wwft, lembaga memiliki kewajiban pelatihan. Kewajiban pelatihan ini mensyaratkan bahwa karyawan lembaga harus memahami ketentuan-ketentuan Wwft, sejauh hal ini relevan untuk pelaksanaan tugas mereka. Karyawan juga harus dapat melakukan uji tuntas klien dengan benar dan untuk mengenali transaksi yang tidak biasa. Pelatihan berkala harus diikuti untuk mencapai hal ini.

6. Konsekuensi ketidakpatuhan dengan Wwft

Berbagai kewajiban berasal dari Wwft: melakukan uji tuntas klien, melaporkan transaksi yang tidak biasa, kewajiban kerahasiaan dan kewajiban pelatihan. Berbagai data juga harus dicatat dan disimpan dan lembaga harus mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko pencucian uang dan pendanaan teroris.

Jika suatu institusi tidak mematuhi kewajiban yang tercantum di atas, tindakan akan diambil. Tergantung pada jenis institusi, pengawasan kepatuhan terhadap Wwft dilakukan oleh Otoritas Pajak / Pengawasan Biro Wwft, Bank Sentral Belanda, Otoritas Belanda untuk Pasar Keuangan, Kantor Pengawasan Keuangan atau Asosiasi Pengacara Belanda. Para pengawas ini melakukan penyelidikan pengawasan untuk memeriksa apakah suatu lembaga mematuhi ketentuan Wwft dengan benar. Dalam investigasi ini, garis besar dan keberadaan kebijakan risiko dinilai. Investigasi juga bertujuan untuk memastikan bahwa institusi benar-benar melaporkan transaksi yang tidak biasa. Jika ketentuan Wwft dilanggar, otoritas pengawas berwenang untuk memberlakukan perintah yang dikenakan penalti tambahan atau denda administrasi. Mereka juga memiliki kemungkinan untuk menginstruksikan sebuah institusi untuk mengikuti tindakan tertentu terkait pengembangan prosedur internal dan pelatihan karyawan.

Jika suatu institusi gagal melaporkan transaksi yang tidak biasa, pelanggaran terhadap Wwft akan terjadi. Tidak masalah apakah kegagalan melaporkan itu sengaja atau tidak sengaja. Jika suatu institusi melanggar Wwft, ini berarti pelanggaran ekonomi menurut Undang-Undang Pelanggaran Ekonomi Belanda. FIU juga dapat melakukan investigasi lebih lanjut tentang perilaku pelaporan suatu institusi. Dalam kasus-kasus serius, otoritas pengawas bahkan dapat melaporkan pelanggaran tersebut kepada jaksa penuntut umum Belanda, yang kemudian dapat memulai investigasi kriminal terhadap institusi tersebut. Lembaga kemudian akan dituntut karena belum mematuhi ketentuan Wwft.

7. Kesimpulan

Wwft adalah undang-undang yang berlaku untuk banyak institusi. Oleh karena itu, penting bagi lembaga-lembaga ini untuk mengetahui kewajiban yang harus mereka penuhi untuk mematuhi Wwft. Melakukan due diligence klien, melaporkan transaksi yang tidak biasa, kewajiban kerahasiaan dan kewajiban pelatihan berasal dari Wwft. Kewajiban ini telah ditetapkan untuk memastikan bahwa risiko pencucian uang dan pendanaan teroris sekecil mungkin dan bahwa tindakan segera dapat diambil ketika ada kecurigaan bahwa kegiatan ini terjadi. Untuk institusi, penting untuk menilai risiko dan mengambil tindakan yang sesuai. Bergantung pada jenis lembaga dan kegiatan yang dilakukan suatu lembaga, aturan yang berbeda mungkin berlaku.

Wwft tidak hanya mensyaratkan bahwa lembaga harus mematuhi kewajiban yang berasal dari Wwft, tetapi juga disertai dengan konsekuensi lain bagi lembaga. Ketika laporan ke FIU dilakukan dengan itikad baik, ganti rugi pidana dan perdata diberikan kepada institusi. Dalam hal itu, informasi yang diberikan oleh institusi tidak dapat digunakan untuk melawannya. Tanggung jawab perdata atas kerusakan klien yang berasal dari laporan ke FIU juga dikecualikan. Di sisi lain, ada konsekuensi ketika Wwft dilanggar. Dalam kasus terburuk, sebuah institusi bahkan dapat dituntut secara pidana. Karena itu, sangat penting bagi lembaga untuk mematuhi ketentuan Wwft, tidak hanya untuk mengurangi risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme, tetapi juga untuk melindungi diri mereka sendiri.
_____________________________

[1] 'Wat is de Wwft', Belastingdienst 09-07-2018, www.belastingdienst.nl.

[2] Kamerstukken II 2017/18, 34 910, 7 (Nota van Wijziging).

[3] Kamerstukken II 2017/18, 34 808, 3, hal. 3 (MvT).

[4] Kamerstukken II 2017/18, 34 808, 3, hal. 3 (MvT).

[5] Kamerstukken II 2017/18, 34 808, 3, hal. 8 (MvT).

[6] Kamerstukken II 2017/18, 34 808, 3, hal. 3 (MvT).

[7] 'Wat is een PEP', Autoriteit Financiele Markten 09-07-2018, www.afm.nl.

[8] Kamerstukken II 2017/18, 34 808, 3, hal. 4 (MvT).

[9] 'Meldergroepen', FIU 09-07-2018, www.fiu-nederland.nl.

Bagikan