Konflik kepentingan direktur

Direktur perusahaan harus selalu dipandu oleh kepentingan perusahaan. Bagaimana jika direktur harus membuat keputusan yang melibatkan kepentingan pribadinya? Kepentingan apa yang berlaku dan apa yang diharapkan dilakukan direktur dalam situasi seperti itu?

Konflik kepentingan sutradara Gambar

Kapan ada konflik kepentingan?

Saat mengelola perusahaan, dewan terkadang mengambil keputusan yang juga memberikan keuntungan bagi direktur tertentu. Sebagai direktur, Anda harus menjaga kepentingan perusahaan dan bukan kepentingan pribadi Anda. Tidak ada masalah langsung jika keputusan yang diambil oleh dewan manajemen menghasilkan keuntungan pribadi bagi direktur. Ini berbeda jika kepentingan pribadi ini bertentangan dengan kepentingan perusahaan. Dalam hal ini, direktur tidak boleh berpartisipasi dalam rapat dan pengambilan keputusan.

Dalam kasus Bruil, Mahkamah Agung memutuskan bahwa terdapat konflik kepentingan jika direktur tidak dapat melindungi kepentingan perusahaan dan perusahaan afiliasinya sedemikian rupa sehingga direktur yang integer dan tidak bias diharapkan untuk melakukannya karena adanya kepentingan pribadi atau kepentingan lain yang tidak sejajar dengan kepentingan badan hukum. [1] Dalam menentukan apakah terdapat konflik kepentingan, semua keadaan yang relevan dari kasus tersebut harus diperhitungkan.

Terdapat konflik kepentingan kualitatif ketika sutradara bertindak dalam kapasitas yang berbeda. Hal ini terjadi, misalnya ketika direktur suatu perusahaan menjadi counterparty pada perusahaan tersebut pada saat yang sama karena dia juga merupakan direktur dari badan hukum lain. Direktur kemudian harus mewakili beberapa kepentingan (yang bertentangan). Jika ada kepentingan kualitatif murni, kepentingan tersebut tidak tercakup dalam aturan konflik kepentingan. Ini adalah kasus jika kepentingan tersebut tidak terkait dengan kepentingan pribadi sutradara. Contohnya adalah ketika dua perusahaan grup mengadakan perjanjian. Jika direktur adalah direktur kedua perusahaan, tetapi bukan merupakan pemegang saham (n) (tidak langsung) atau tidak memiliki kepentingan pribadi lain, tidak ada konflik kepentingan kualitatif.

Apa konsekuensi dari adanya konflik kepentingan?

Konsekuensi dari konflik kepentingan kini telah diatur dalam KUH Perdata Belanda. Seorang direktur tidak boleh berpartisipasi dalam musyawarah dan pengambilan keputusan jika ia memiliki kepentingan pribadi langsung atau tidak langsung yang bertentangan dengan kepentingan perusahaan dan perusahaan afiliasinya. Jika akibatnya tidak ada keputusan dewan yang dapat diambil, keputusan tersebut harus diambil oleh dewan pengawas. Dalam hal tidak adanya dewan pengawas, keputusan harus diambil oleh rapat umum, kecuali anggaran dasar mengatur lain. Ketentuan ini termasuk dalam pasal 2: 129 ayat 6 untuk perseroan terbatas publik (NV) dan 2: 239 ayat 6 KUH Perdata Belanda untuk perseroan terbatas swasta (BV).

Tidak dapat disimpulkan dari pasal-pasal ini bahwa hanya adanya konflik kepentingan yang dapat diatribusikan kepada seorang sutradara. Dia juga tidak dapat disalahkan karena berakhir dalam situasi itu. Pasal tersebut hanya mengatur bahwa direktur tidak boleh ikut serta dalam proses musyawarah dan pengambilan keputusan. Oleh karena itu, ini bukanlah kode etik yang mengarah pada hukuman atau pencegahan konflik kepentingan, tetapi hanya kode etik yang mengatur bagaimana seorang direktur harus bertindak ketika terdapat konflik kepentingan. Larangan keikutsertaan dalam musyawarah dan pengambilan keputusan menyiratkan bahwa direktur yang bersangkutan tidak boleh memberikan suara, tetapi dia dapat meminta informasi sebelum rapat dewan atau pengenalan hal tersebut dalam agenda rapat dewan. Pelanggaran pasal-pasal ini, bagaimanapun, akan membuat resolusi batal demi hukum sesuai dengan pasal 2:15 bagian 1 sub a KUH Perdata Belanda. Pasal ini menyatakan bahwa keputusan tidak dapat dibatalkan jika bertentangan dengan ketentuan yang mengatur pembentukan keputusan. Tindakan pembatalan dapat dilakukan oleh siapa saja yang memiliki kepentingan yang wajar sesuai dengan ketentuan.

Tidak hanya kewajiban pantang yang berlaku. Direktur juga harus memberikan informasi mengenai kemungkinan konflik kepentingan dalam pengambilan keputusan yang akan diambil kepada dewan manajemen secara tepat waktu. Selanjutnya dari pasal 2: 9 KUH Perdata Belanda bahwa benturan kepentingan juga harus diberitahukan kepada rapat umum pemegang saham. Namun, undang-undang tersebut tidak secara jelas menyebutkan kapan kewajiban melaporkan telah dipenuhi. Oleh karena itu, disarankan untuk memasukkan ketentuan tentang efek ini dalam undang-undang atau di tempat lain. Tujuan pembuat undang-undang dengan undang-undang ini adalah untuk melindungi perusahaan dari risiko direktur dipengaruhi oleh kepentingan pribadi. Kepentingan semacam itu meningkatkan risiko perusahaan dirugikan. Bagian 2: 9 dari KUH Perdata Belanda - yang mengatur tanggung jawab internal direktur - tunduk pada ambang batas yang tinggi. Direktur hanya bertanggung jawab jika terjadi kesalahan serius. Kegagalan untuk mematuhi aturan konflik kepentingan hukum atau undang-undang adalah keadaan serius yang pada prinsipnya mengarah pada tanggung jawab direktur. Seorang direktur yang berkonflik dapat dicela secara pribadi dan oleh karena itu pada prinsipnya dapat dimintai pertanggungjawaban oleh perusahaan.

Sejak aturan konflik kepentingan yang diubah, aturan representasi biasa berlaku untuk situasi seperti itu. Bagian 2: 130 dan 2: 240 dari Kode Sipil Belanda sangat penting dalam hal ini. Di sisi lain, direktur yang atas dasar aturan benturan kepentingan tidak diperbolehkan untuk ikut serta dalam musyawarah dan pengambilan keputusan, berwenang mewakili perusahaan dalam perbuatan hukum yang melaksanakan keputusan tersebut. Di bawah undang-undang lama, konflik kepentingan menyebabkan pembatasan kekuasaan perwakilan: direktur tersebut tidak diizinkan untuk mewakili perusahaan.

Kesimpulan

Jika seorang direktur memiliki kepentingan yang bertentangan, dia harus menahan diri dari musyawarah dan pengambilan keputusan. Ini terjadi jika dia memiliki kepentingan pribadi atau kepentingan yang tidak sejalan dengan kepentingan perusahaan. Jika seorang direktur tidak mematuhi kewajiban untuk abstain, dia dapat meningkatkan kemungkinan bahwa dia dapat dimintai pertanggungjawaban sebagai direktur oleh perusahaan. Selanjutnya, keputusan tersebut dapat dibatalkan oleh siapa saja yang memiliki kepentingan yang wajar untuk melakukannya. Meskipun memiliki konflik kepentingan, direktur tetap dapat mewakili perusahaan.

Apakah Anda merasa sulit untuk menentukan apakah terdapat konflik kepentingan? Atau apakah Anda ragu apakah Anda harus mengungkapkan keberadaan suatu kepentingan dan memberi tahu dewan? Tanyakan pada pengacara Hukum Perusahaan di Law & More untuk memberitahu Anda. Bersama-sama kita dapat menilai situasi dan kemungkinannya. Berdasarkan analisis ini, kami dapat memberi tahu Anda tentang langkah selanjutnya yang sesuai. Kami juga akan dengan senang hati memberi Anda nasihat dan bantuan selama proses apa pun.

[1] HR 29 juni 2007, NJ 2007 / 420; JOR 2007/169 (Bruil).

Bagikan
Law & More B.V.