Penyelesaian wajib: Untuk setuju atau tidak setuju?

Seorang debitur yang tidak lagi mampu membayar utangnya memiliki beberapa pilihan. Dia bisa mengajukan sendiri kebangkrutan atau mengajukan permohonan untuk masuk ke pengaturan restrukturisasi hutang wajib. Seorang kreditur juga dapat mengajukan permohonan pailit terhadap debiturnya. Sebelum debitur dapat diterima di WSNP (Undang-Undang Restrukturisasi Hutang Orang Alami), ia harus melalui prosedur yang bersahabat. Dalam proses ini dilakukan upaya untuk mencapai kesepakatan damai dengan semua kreditur. Jika satu atau lebih kreditor tidak setuju, debitur dapat meminta pengadilan untuk memaksa kreditor yang menolak menyetujui penyelesaian.

Penyelesaian wajib

Penyelesaian wajib diatur dalam pasal 287a UU Kepailitan. Kreditur harus mengajukan permohonan penyelesaian wajib ke pengadilan pada saat yang sama dengan permohonan masuk ke WSNP. Selanjutnya, semua kreditor yang menolak dipanggil ke sidang. Anda kemudian dapat mengajukan pembelaan tertulis atau Anda dapat mengajukan pembelaan Anda selama persidangan. Pengadilan akan menilai apakah Anda bisa secara wajar menolak penyelesaian damai. Ketidakseimbangan antara kepentingan Anda dalam menolak dan kepentingan debitur atau kreditor lain yang terpengaruh oleh penolakan itu akan diperhitungkan. Jika pengadilan berpendapat bahwa Anda tidak dapat secara wajar menolak untuk menyetujui pengaturan penyelesaian hutang, permintaan untuk pengenaan penyelesaian wajib akan dikabulkan. Anda kemudian harus menyetujui penyelesaian yang ditawarkan dan kemudian harus menerima sebagian pembayaran klaim Anda. Selain itu, sebagai kreditur yang menolak, Anda akan diperintahkan untuk membayar biaya persidangan. Jika pelunasan wajib tidak diberlakukan, akan dinilai apakah debitur Anda dapat diterima dalam restrukturisasi utang, paling tidak selama debitur mempertahankan permintaannya.

Penyelesaian wajib: Untuk setuju atau tidak setuju?

Apakah Anda harus setuju sebagai kreditor?

Titik awalnya adalah Anda berhak atas pembayaran penuh klaim Anda. Oleh karena itu, pada prinsipnya, Anda tidak harus menyetujui pembayaran sebagian atau pengaturan pembayaran (bersahabat).

Pengadilan akan mempertimbangkan fakta dan keadaan yang berbeda saat mempertimbangkan permintaan tersebut. Juri akan sering menilai aspek-aspek berikut:

  • proposal didokumentasikan dengan baik dan andal;
  • proposal restrukturisasi hutang dinilai oleh pihak independen dan ahli (misalnya bank kredit kota);
  • telah dibuat cukup jelas bahwa penawaran tersebut merupakan nilai ekstrim yang seharusnya dapat dilakukan oleh debitur;
  • alternatif kebangkrutan atau restrukturisasi hutang menawarkan beberapa prospek bagi debitur;
  • alternatif dari kebangkrutan atau restrukturisasi hutang menawarkan beberapa prospek bagi kreditor: seberapa besar kemungkinan kreditor yang menolak akan menerima jumlah yang sama atau lebih?
  • kemungkinan kerjasama yang dipaksakan dalam pengaturan penyelesaian hutang mengganggu persaingan untuk kreditur;
  • ada preseden untuk kasus serupa;
  • apa keseriusan kepentingan keuangan kreditur dalam kepatuhan penuh;
  • berapa proporsi dari total hutang yang dicatat oleh kreditur yang menolak;
  • kreditur yang menolak akan berdiri sendiri di samping kreditor lain yang menyetujui penyelesaian hutang;
  • sebelumnya telah terjadi penyelesaian hutang secara damai atau paksa yang belum dilaksanakan dengan baik. [1]

Contoh diberikan di sini untuk menjelaskan bagaimana hakim memeriksa kasus-kasus tersebut. Dalam kasus di hadapan Pengadilan Banding di Den Bosch [2], dianggap bahwa tawaran yang dibuat oleh debitur kepada kreditornya dengan penyelesaian yang damai tidak dapat dianggap sebagai hal ekstrim yang secara wajar dapat diharapkan mampu secara finansial. . Penting untuk diperhatikan bahwa debitur tersebut masih tergolong muda (25 tahun) dan, antara lain karena usianya tersebut, pada prinsipnya memiliki potensi penghasilan yang tinggi. Itu juga akan dapat menyelesaikan penempatan kerja dalam jangka pendek. Dalam situasi seperti itu, diharapkan debitur dapat memperoleh pekerjaan yang dibayar. Harapan pekerjaan yang sebenarnya tidak dimasukkan dalam pengaturan penyelesaian hutang yang ditawarkan. Akibatnya, tidak mungkin untuk menentukan dengan tepat apa yang akan ditawarkan oleh jalur restrukturisasi hutang menurut undang-undang dalam hal hasil. Lebih lanjut, hutang dari kreditur yang menolak, DUO, merupakan bagian terbesar dari total hutang. Pengadilan banding berpendapat bahwa DUO secara wajar dapat menolak untuk menyetujui penyelesaian secara damai.

Contoh ini hanya untuk tujuan ilustrasi. Ada keadaan lain yang terlibat juga. Apakah kreditor dapat menolak untuk menyetujui penyelesaian damai bervariasi dari kasus ke kasus. Itu tergantung pada fakta dan keadaan spesifik. Apakah Anda dihadapkan pada penyelesaian wajib? Harap hubungi salah satu pengacara di Law & More. Mereka dapat menyusun pembelaan untuk Anda dan membantu Anda selama sidang.

[1] Pengadilan Banding 's-Hertogenbosch 9 Juli 2020, ECLI: NL: GHSHE: 2020: 2101.

[2] Pengadilan Banding 's-Hertogenbosch 12 April 2018, ECLI: NL: GHSHE: 2018: 1583.

Bagikan