Seluk beluk perusahaan dua tingkat menurut undang-undang

Perusahaan dua tingkat menurut undang-undang adalah bentuk perusahaan khusus yang dapat mengajukan permohonan kepada NV dan BV (serta koperasi). Seringkali dianggap bahwa ini hanya berlaku untuk grup yang beroperasi secara internasional dengan sebagian aktivitas mereka di Belanda. Namun, hal ini tidak harus selalu demikian; rezim struktur dapat diterapkan lebih cepat dari yang diharapkan. Apakah ini sesuatu yang harus dihindari atau ada juga kelebihannya? Artikel ini membahas seluk beluk perusahaan dua tingkat menurut undang-undang dan memungkinkan Anda membuat penilaian yang tepat tentang dampaknya.

Seluk beluk perusahaan dua tingkat menurut undang-undang

Tujuan dari perusahaan dua tingkat menurut undang-undang

Perusahaan dua tingkat menurut undang-undang diperkenalkan ke dalam sistem hukum kami karena perkembangan kepemilikan saham di pertengahan abad terakhir. Di mana dulu ada pemegang saham mayoritas yang berkomitmen untuk jangka panjang, menjadi lebih umum (bahkan untuk dana pensiun) untuk berinvestasi sebentar di sebuah perusahaan. Karena hal ini juga menyebabkan keterlibatan yang lebih sedikit, Rapat Umum Pemegang Saham (selanjutnya disebut 'RUPS') kurang dapat melakukan pengawasan terhadap manajemen. Hal ini mendorong legislator untuk memperkenalkan perusahaan dua tingkat menurut undang-undang pada tahun 1970-an: suatu bentuk bisnis khusus di mana pengawasan yang lebih ketat dicari dalam keseimbangan antara tenaga kerja dan modal. Keseimbangan ini dimaksudkan untuk dicapai dengan memperketat tugas dan wewenang Dewan Pengawas (selanjutnya disebut 'SB') dan dengan membentuk Dewan Kerja dengan mengorbankan kekuasaan RUPS.

Saat ini, perkembangan kepemilikan saham masih relevan. Karena peran banyak pemegang saham di perusahaan besar bersifat pasif, maka dapat terjadi sekelompok kecil pemegang saham memimpin dalam RUPS dan memberikan kekuasaan yang besar atas manajemen. Jangka waktu kepemilikan saham yang singkat mendorong visi jangka pendek di mana nilai saham harus meningkat secepat mungkin. Ini adalah pandangan sempit tentang kepentingan perusahaan, karena pemangku kepentingan perusahaan (seperti karyawannya) mendapat manfaat dari visi jangka panjang. Kode Tata Kelola Perusahaan berbicara tentang 'penciptaan nilai jangka panjang' dalam konteks ini. Itulah mengapa perusahaan dua tingkat menurut undang-undang masih merupakan bentuk perusahaan yang penting saat ini, yang bertujuan untuk memperbaiki keseimbangan kepentingan pemangku kepentingan.

Perusahaan mana yang memenuhi syarat untuk rezim struktur?

Aturan dua tingkat (juga disebut rezim struktur atau 'structuurrregime' dalam bahasa Belanda) tidak segera wajib. Undang-undang menetapkan persyaratan yang harus dipenuhi perusahaan sebelum aplikasi menjadi wajib setelah jangka waktu tertentu (kecuali ada pengecualian, yang akan dibahas di bawah). Persyaratan ini ditetapkan dalam bagian 2: 263 KUH Perdata Belanda ('DCC'):

  • The modal ditempatkan perusahaan bersama-sama dengan cadangan yang tertera di neraca termasuk jumlah catatan penjelas sekurang-kurangnya jumlah yang ditentukan oleh Keputusan Kerajaan (saat ini ditetapkan pada € 16 juta). Ini juga termasuk saham yang dibeli kembali (tetapi tidak dibatalkan) dan semua cadangan tersembunyi seperti yang ditunjukkan dalam catatan penjelasan.
  • Perusahaan, atau perusahaan tanggungannya, telah mendirikan a Dewan Pekerjaan berdasarkan kewajiban hukum.
  • Setidaknya 100 karyawan di Belanda dipekerjakan oleh perusahaan dan perusahaan tanggungannya. Fakta bahwa karyawan tidak dalam pekerjaan tetap atau penuh waktu tidak berperan dalam hal ini.

Apa perusahaan yang bergantung?

Konsep penting dari persyaratan ini adalah perusahaan yang bergantung. Seringkali ada kesalahpahaman bahwa peraturan perundang-undangan dua tingkat tidak berlaku untuk perusahaan induk, misalnya karena bukan perusahaan induk yang membentuk Dewan Kerja tetapi perusahaan anak. Oleh karena itu, penting juga untuk memeriksa apakah kondisi tertentu telah dipenuhi sehubungan dengan perusahaan lain di dalam grup. Ini dapat dihitung sebagai perusahaan yang bergantung (menurut pasal 2: 152/262 DCC) jika mereka:

  1. badan hukum yang menjadi tanggungan perusahaan atau satu atau lebih perusahaan, sendiri-sendiri atau bersama-sama dan untuk akunnya sendiri, memberikan kontribusi setidaknya setengah dari modal yang ditempatkan,
  2. sebuah perusahaan yang bisnis terdaftar di daftar komersial dan untuk itu perusahaan atau perusahaan tanggungan bertanggung jawab penuh sebagai mitra terhadap pihak ketiga untuk semua hutang.

Aplikasi sukarela

Akhirnya, itu mungkin untuk mendaftar sistem papan dua tingkat (penuh atau termitigasi) sukarela. Dalam hal ini, hanya persyaratan kedua tentang Dewan Pekerjaan yang dapat diterapkan. Aturan hukum dua tingkat kemudian berlaku segera setelah dimasukkan dalam anggaran dasar perusahaan.

Pembentukan perusahaan dua tingkat menurut undang-undang

Jika perusahaan memenuhi persyaratan di atas, maka secara hukum memenuhi syarat sebagai 'perusahaan besar'. Ini harus dilaporkan ke daftar perdagangan dalam waktu dua bulan setelah penerapan akun tahunan oleh RUPS. Tidak mencantumkan pendaftaran ini dianggap sebagai pelanggaran ekonomi. Lebih lanjut, setiap pihak yang berkepentingan secara sah dapat meminta pengadilan untuk membuat pendaftaran ini. Jika pendaftaran ini telah ada dalam daftar perdagangan terus menerus selama tiga tahun, rezim struktur berlaku. Saat itu, anggaran dasar harus diubah untuk memfasilitasi rezim ini. Periode penerapan aturan dua tingkat menurut undang-undang tidak mulai berjalan hingga pendaftaran dilakukan, meskipun pemberitahuan telah dihilangkan. Pendaftaran dapat dihentikan sementara jika perusahaan tidak lagi memenuhi persyaratan di atas. Ketika perusahaan diberi tahu bahwa ia mematuhi lagi, periode dimulai lagi dari awal (kecuali jika periode tersebut disela secara tidak benar).

Pembebasan (sebagian)

Kewajiban pemberitahuan tidak berlaku dalam kasus pembebasan penuh. Jika rezim struktur dapat diterapkan, ini akan tidak ada lagi tanpa periode run-off. Pengecualian berikut mengikuti hukum:

  1. Perusahaan tersebut adalah a perusahaan yang bergantung dari suatu badan hukum yang menerapkan rezim struktur penuh atau yang dimitigasi. Dengan kata lain, anak perusahaan dikecualikan jika sistem papan dua tingkat (dimitigasi) berlaku untuk induk, tetapi sebaliknya tidak mengarah pada pengecualian untuk induk.
  2. The perusahaan bertindak sebagai manajemen dan perusahaan keuangan dalam grup internasional, kecuali bahwa karyawan yang dipekerjakan oleh perusahaan dan perusahaan grup sebagian besar bekerja di luar Belanda.
  3. Perusahaan di mana setidaknya setengah dari modal ditempatkan berpartisipasi di a usaha patungan oleh setidaknya dua badan hukum yang tunduk pada rezim struktur.
  4. Perusahaan jasa adalah sebuah grup internasional.

Ada juga rezim struktur yang dimitigasi atau dilemahkan untuk kelompok internasional, di mana SB tidak berwenang untuk mengangkat atau memberhentikan anggota dewan manajemen. Alasannya adalah bahwa kesatuan dan kebijakan dalam grup dengan perusahaan dua tingkat menurut undang-undang rusak. Ini berlaku jika salah satu dari kasus berikut ini muncul:

  1. Perusahaan tersebut adalah (i) perusahaan dewan dua tingkat yang (ii) sekurang-kurangnya setengah dari modal ditempatkan dipegang oleh perusahaan induk (Belanda atau asing) atau perusahaan tanggungan dan (iii) mayoritas kelompok'Karyawan bekerja di luar Belanda.
  2. Setidaknya setengah dari modal ditempatkan dari sebuah perusahaan dua tingkat menurut undang-undang dipegang oleh dua atau lebih perusahaan di bawah a usaha patungan pengaturan (pengaturan gotong royong), yang mayoritas karyawannya dalam kelompok bekerja di luar Belanda.
  3. Setidaknya setengah dari modal ditempatkan dipegang oleh perusahaan induk atau perusahaan tanggungannya di bawah pengaturan kerjasama timbal balik yang dengan sendirinya merupakan perusahaan dua tingkat menurut undang-undang.

Konsekuensi dari rezim struktur

Ketika jangka waktu telah berakhir, perusahaan harus mengubah anggaran dasarnya sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang mengatur sistem dewan dua tingkat (Pasal 2: 158-164 DCC untuk NV dan Pasal 2: 268-2: 274 dari DCC untuk BV). Perusahaan dua tingkat berbeda dari perusahaan biasa dalam hal-hal berikut:

  • The pembentukan dewan pengawas (atau struktur papan satu tingkat sesuai dengan Pasal 2: 164a / 274a DCC) wajib;
  • The SB akan diberi kekuasaan yang lebih luas dengan mengorbankan kekuasaan RUPS. Misalnya, SB akan diberikan hak persetujuan mengenai keputusan manajemen yang penting dan (di bawah rezim penuh) akan dapat mengangkat dan memberhentikan direktur.
  • The anggota SB diangkat oleh RUPS setelah dicalonkan oleh SB, dimana sepertiga anggotanya ditunjuk oleh Dewan Kerja. Penunjukan hanya dapat ditolak oleh mayoritas absolut yang mewakili setidaknya sepertiga dari modal ditempatkan.

Rezim struktural tidak menyenangkan?

Kekuatan pemegang saham kecil, aktivis dan eksklusif yang berorientasi pada keuntungan dapat dibatasi oleh rezim struktur. Hal ini karena SB, melalui perpanjangan kekuasaannya, dapat fokus pada kepentingan yang lebih luas dalam kepentingan perusahaan, termasuk kepentingan pemegang saham, yang menguntungkan para pemangku kepentingan dalam arti luas serta kelangsungan perusahaan. Karyawan juga lebih berpengaruh dalam kebijakan perusahaan, karena Dewan Kerja menunjuk sepertiga dari SB.

Pembatasan kendali pemegang saham

Namun, perusahaan dua tingkat menurut undang-undang dapat merugikan jika muncul situasi yang menyimpang dari praktik pemegang saham jangka pendek. Ini karena pemegang saham besar, yang sebelumnya memperkaya perusahaan dengan pengaruh dan visi jangka panjang mereka (seperti, misalnya, dalam bisnis keluarga), dibatasi dalam kendali mereka oleh sistem dewan dua tingkat. Hal ini juga dapat membuat perusahaan menjadi kurang menarik bagi modal asing. Ini karena perusahaan dua tingkat menurut undang-undang tidak lagi dapat menggunakan hak pengangkatan dan pemberhentian - pelaksanaan kontrol yang paling jauh jangkauannya - dan (bahkan dalam rezim yang dimitigasi) untuk menggunakan hak veto atas keputusan manajemen yang penting. . Hak rekomendasi atau keberatan yang tersisa dan kemungkinan pemecatan untuk sementara hanyalah bayang-bayang pucat dari hal ini. Oleh karena itu, keinginan untuk menerapkan sistem dua tingkat menurut undang-undang tergantung pada budaya pemegang saham di perusahaan.

Rezim struktur yang dibuat khusus

Namun demikian, dimungkinkan untuk membuat beberapa pengaturan untuk mengakomodasi pemegang saham perusahaan dalam batas-batas hukum. Misalnya, meskipun tidak mungkin dalam anggaran dasar untuk membatasi persetujuan keputusan penting manajemen oleh SB, ada kemungkinan untuk meminta persetujuan dari badan hukum lain (misalnya RUPS) untuk keputusan ini juga. Untuk ini, berlaku aturan normal untuk mengubah anggaran dasar. Selain deviasi dalam anggaran dasar, juga dimungkinkan terjadi deviasi kontraktual. Namun, hal ini tidak disarankan karena tidak dapat diberlakukan dalam undang-undang perusahaan. Dengan membuat amandemen yang diizinkan secara hukum terhadap peraturan dua tingkat, dimungkinkan untuk menemukan jalan ke dalam rezim yang sesuai dengan perusahaan, meskipun ada aplikasi wajib.

Apakah Anda masih memiliki pertanyaan tentang rezim struktur setelah membaca artikel ini, atau Anda ingin saran yang disesuaikan tentang rezim struktur? Kemudian silahkan hubungi Law & More. Pengacara kami memiliki spesialisasi dalam hukum perusahaan dan akan dengan senang hati membantu Anda!

Bagikan
Law & More B.V.